Sejarah Terbentuknya OPEC

Sejarah Terbentuknya OPEC – OPEC didirikan pada tanggal 14 September 1960 di Bagdad, Irak. Kemudian di pindahkan ke Wina, Austria pada tanggal 1 September 1965. Venezuela merupakan negara pertama yang memprakarsai penyusunan OPEC dengan cara mendekati negara Gabon, Iran, Libya, Saudi Arabia dan Kuwait pada tahun 1949.


Sejarah Terbentuknya OPEC
Sejarah Terbentuknya OPEC
A. Sejarah Berdirinya Opec (Organization Of The Petroleum Exporting Countries)
Venezuela yakni negara pertama yang memprakarsai penyusunan organisasi OPEC dengan mendekati Iran, Gabon, Libya, Kuwait dan Saudi Arabia pada tahun 1949, menyarankan mereka untuk menukar pandangan dan mengeksplorasi jalan lebar dan komunikasi yang lebih dekat antara negara-negara penghasil minyak. Pada 10 – 14 September 1960, atas gagasan dari Menteri Pertambangan dan Energi Venezuela Juan Pablo Pérez Alfonzo dan Menteri Pertambangan dan Energi Saudi Arabia Abdullah Al Tariki, pemerintahan Irak, Persia, Kuwait, Saudi Arabia dan Venezuela bertemu di Baghdad untuk mendiskusikan cara-cara untuk meningkatkan harga dari minyak mentah yang dihasilkan oleh masing-masing negara. OPEC didirikan di Baghdad, dicetuskan oleh satu hukum 1960 yang disusun oleh Presiden Amerika Dwight Eisenhower yang mendesak kuota dari impor minyak Venezuela dan Teluk Persia seperti industri minyak Kanada dan Mexico. Eisenhower membentuk keamanan nasional, akses darat persediaan energi, pada waktu perang. Yang menurunkan harga dari minyak dunia di wilayah ini, Presiden Venezuela Romulo Betancourt bereaksi dengan berusaha membentuk aliansi dengan negara-negara Arab produsen minyak sebagai satu strategi untuk melindungi otonomi dan profabilitas dari minyak Venezuela. Sebagai hasilnya, OPEC didirikan untuk menggabungkan dan mengkoordinasi kebijakan-kebijakan dari negara-negara anggota sebagai kelanjutan dari yang telah dikerjakan.
B. Latar Belakang Terbentuknya OPEC
OPEC yakni organisasi antara pemerintah yang berdiri tahun 1960. Negara anggotanya yakni negara eksportir minyak yang dikala ini terdiri dari Arab Saudi, Iran, Irak, Kuwait, Venezuela, Nigeria, Aljazair, Qatar, Libya, UAE dan Indonesia. Sebelumnya Equador, Gabon juga menjadi anggota tetapi kemudian keluar pada tahun 1992 dan 1994.
Berdirinya OPEC dipicu oleh keputusan sepihak dari perusahaan minyak multinasional (The Seven Sisters) tahun 1959/1960 yang menguasai industry minyak dan menetapkan harga di pasar internasional. “The Tripoli-Teheran Agreement” antara OPEC dan perusahaan swasta hal yang demikian pada tahun 1970 menempatkan OPEC secara penuh dalam menetapkan pasar minyak internasional.
1. Dasar Organisasi OPEC
Organisasi ini didirikan agar masing masing negara anggota penghasil minyak dalam mengambil kebijakan dalam bidang perminyakan dan harga minyak bisa menguntungkan negara negara anggota atau produsen, oleh karena itu organisasi inilah yang nantinya bisa mencegah persaingan yang tak sehat dari negara negara penghasil minyak.
2. Tujuan OPEC
Setelah lebih dari 40 tahun berdiri, OPEC telah menggunakan bermacam strategi dalam mencapai tujuannya. Dari pengalaman hal yang demikian OPEC akhirnya menetapkan tujuan yang hendak dicapainya yaitu: “preserving and enhancing the role of oil as a prime energy source in achieving sustainable economic development” melalui:
Ø  Koordinasi dan unifikasi kebijakan perminyakan antar negara anggota;
Ø  Menetapkan strategi yang tepat untuk melindungi kepentingan negara anggota;
Ø  menggunakan cara-cara untuk menstabilkan harga minyak di pasar internasional sehingga tak terjadi fluktuasi harga;
Ø  Menjamin income yang tetap bagi negara-negara produsen minyak;
Ø  Menjamin suplai minyak bagi konsumen;
Ø  Menjamin kembalinya modal investor di bidang minyak secara adil.
3. Struktur Organisasi OPEC
a.    konferensi OPEC
b.    dewan gubernur
c.    materi pemantauan sub komite
d.    sekretaris
e.    dewan komisi ekonomi
f.     pengaudit internal
g.    kantor SG
h.    kantor hukum
i.      divisi penelitian
j.      Dukungan Divisi Layanan
k.    departemen layanan data
l.      departemen studi minyak tanah
m.   departemen studi energi
n.    departemen hubungan multilateral
o.    departemen PR dan informasi
p.    departemen keuangan dan sumber daya manusia
q.    departemen admin dan layanan
C. Badan Utama OPEC
Organisasi OPEC terdiri dari 3 badan utama yaitu Konferensi OPEC, Dewan Gubernur, dan Sekretariat beserta dengan badan-badan lainnya yang berada di bawah badan utama pantas dengan struktur OPEC.
1. Konferensi: Yang mempunyai kekuasaan tertinggi dalam menentukan kebijakan.
2. Dewan Gubernur :Terdiri dari Gubernur yang dipilih oleh masing-masing anggota OPEC untuk duduk dalam Dewan yang bersidang sedikitnya dua kali dalam setahun.
Ø Tugas Dewan :
a)         Melaksanakan keputusan Konferensi
b)         Mempertimbangkan dan memutuskan laporan-laporan yang disampaikan sekretaris jenderal
c)         Memberikan rekomendasi dan laporan kepada pertemuan konferensi OPEC
d)         Mempertimbangkan segala laporan keuangan dan menunjuk seorang pengaudit untuk masa tugas selama 1 tahun
e)         Menyetujui penunjukan Direktur-Direktur Divisi, Kepala Bagian yang diusulkan Negara anggota
f)          Menyelenggarakan pertemuan Extraordinary Konferensi OPEC dan mempersiapkan agenda sidang
g)         Membuat anggaran keuangan organisasi dan menyerahkannya kepada Sidang Konferensi tiap tahun
3. Sekretariat
                Pelaksana eksekutif organisasi pantas dengan status dan pengarahan dari Dewan Gubernur.Sekretaris Jenderal yakni wakil resmi dari organisasi yang dipilih untuk jangka waktu 3 tahun dan bisa diperpanjang satu kali untuk jangka waktu yang sama. Dalam melaksanakan tugasnya Sekjen bertanggung jawab kepada Dewan Gubernur dan mendapat bantuan dari para kepala Divisi dan Bagian.
4. Economic Commission Board ( dewan komisi ekonomi ) yang bertugas mengkaji dan mempersiapkan bahan bahan dan syarat syarat untuk konferensi terutamanya mengenai hal hal teknis bidang perminyakan.
D. Konferensi Tingkat Tinggi OPEC
Konferensi Tingkat Tinggi OPEC dikerjakan 2 kali dalam setahun. Tetapi pertemuan extra-ordinary bisa dilaksanakan bila dibutuhkan (pasal 11-12). Konferensi OPEC dipimpin oleh Presiden dan Wakil Presiden OPEC yang dipilih oleh anggota pada dikala pertemuan Konferensi (Pasal 14).  Pasal 15 menetapkan Konferensi OPEC bertugas merumuskan kebijakan biasa organisasi dan mencari upaya pengimplementasian kebijakan hal yang demikian. Sebagai organisasi tertinggi, pertemuan Konferensi OPEC mengukuhkan penunjukan anggota Dewan Gubernur dan Sekretaris Jenderal OPEC