Sejarah Lengkap Peristiwa G30S/PKI

Sejarah Lengkap Peristiwa G30S/PKI, Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia atau biasa disebut G30S/PKI merupakan partai komunis yang terbesar di seluruh dunia di luar Tiongkok dan Uni Soviet. Partai yang terjadi semalam pada 30 September 1965 merupakan peristiwa yang memakan banyak korban. Pemberontakan PKI bukanlah peristiwa pertama bagi PKI. Sebelumnya, PKI pernah mengadakan pemberontakan di Madiun pada tahun 1948 yang dipelopori oleh Amir Syarifuddin dan Muso. Tujuan dari pemberontakan PKI yaitu untuk menjadikan negara Republik Indonesia menjadi negara Komunis. Namun dikala itu Amir Syarifuddin dan Muso bisa ditangkap dan ditembak mati sehingga pemberontakan PKI bisa dikendalikan.



Sejarah Lengkap Peristiwa G30S/PKI
Sejarah Lengkap Peristiwa G30S/PKI
Namun, melalui demokrasi terpimpin tahun 1965 PKI kembali bersinar. Terlebih lagi adanya NASAKOM ( Nasional, Agama, Komunis ) dari presiden Soekarno. Partai yang berideologi Komunis hal yang demikian Melaksanakan pemberontakan kepada pemerintahan kolonial Belanda pada tahun 1926. Di akhir 1964 dan permulaan 1965 ribuan petani bergerak merampas tanah yang bukan hak mereka. Bentrokan besar terjadi antara polisi dan para pemilik tanah. Pada tanggal 30 September 1965 yang pada dikala itu timbul isu dewan jenderal telah di tuduh menculik 7 jenderal TNI AD di Jakarta dan Melaksanakan pembunuhan pada pukul 4 dini hari tepat pada tanggal 1 Oktober 1965.

1.  Latar Belakang G30S/PKI
Partai Komunis Indonesia (PKI) merupakan partai komunis terbesar di dunia di luar China dan Uni Soviet. Hingga tahun 1965 pengikut PKI mencapai 3.5 juta penduduk Indonesia di tambah 3 juta dari pemudanya. PKI juga membatasi pergerakan serikat buruh yang mempunyai 3.5 juta anggota dan pergerakan petani atau yang disebut dengan Barisan Tani Indonesia yang mempunyai 9 juta anggota. Termasuk pergerakan wanita (Gerwani), organisasi penulis dan artis dan pergerakkan sarjananya, PKI mempunyai lebih dari 20 juta anggota pendukung. Pada bulan Juli 1959 parlemen dibubarkan dan Soekarno menetapkan konstitusi di bawah dekrit presiden, sekali dengan dukungan penuh PKI. Ia memperkuat tangan angkatan bersenjata dengan mengangkat para  jendral militer ke posisi – posisi yang penting. Soekarno menjalankan sistem “Demokrasi Terpimpin”. PKI menyambut “Deemokrasi Terpimpin” dengan hangat dan anggapan bahwa dia mempunyai mandat untuk persekutuan konsepsi yaitu antara Nasionalis, Agama, dan Komunis yang dinamakan NASAKOM.

Pasa era “Demokrasi Terpimpin”, kolaborasi antara kepemimpinan PKI dan kaum burjuis nasional dalam menekan pergerakan – pergerakan independen kaum buruh dan petani, gagal memecahkan masalah – masalah politis dan ekonomi yang mendesak. Pendapatan ekspor menurun, foreign reserves menurun, inflasi terus menaik dan korupsi birokrat dan militer menjadi wabah.
Pada awal tahun 1965 Bung Karno atas saran dari PKI akibat dari tawaran perdana mentri RRC, mempunyai ide tentang Angkatan Kelima yang berdiri sendiri terlepas dari ABRI. Tetapi petinggi Angkatan Darat tak setuju dan hal ini lebih menimbulkan nuansa curiga-mencurigai antara militer dan PKI. Dari tahun 1963, kepemimpinan PKI makin lama makin berusaha memprovokasi bentrokan-bentrokan antara aktivis massanya dan polisi dan militer. Pemimpin-pemimpin PKI juga menginfiltrasi polisi dan tentara denga slogan “kepentingan bersama” polisi dan “rakyat”. Pemimpin PKI DN Aiditmengilhami slogan “Untuk Ketentraman lazim Bantu Polisi”. Di bulan Agustus 1964, Aidit menganjurkan segala anggota PKI membersihkan diri dari “sikap-sikap sektarian” kepada angkatan bersenjata, mengimbau segala pengarang dan seniman sayap-kiri untuk membuat “massa tentara” subjek karya-karya mereka. Di akhir 1964 dan permulaan 1965 ribuan petani bergerak merampas tanah yang bukan hak mereka atas hasutan PKI. Bentrokan-bentrokan besar terjadi antara mereka dan polisi dan para pemilik tanah. Bentrokan-bentrokan hal yang demikian dipicu oleh propaganda PKI yang menyatakan bahwa petani berhak atas tiap tanah, tak peduli tanah siapapun (milik negara = milik bersama). Kemungkinan besar PKI meniru revolusi Bolsevik di Rusia, di mana di sana rakyat dan partai komunis menyita milik Tsar dan membagi-bagikannya kepada rakyat.

Pada permulaan 1965, para buruh mulai menyita perusahaan-perusahaan karet dan minyak milik Amerika Serikat. Kepemimpinan PKI menjawab ini dengan memasuki pemerintahan dengan resmi. Pada waktu yang sama, jenderal-jenderal militer tingkat tinggi juga menjadi anggota kabinet. Jendral-jendral hal yang demikian masuk kabinet karena jabatannya di militer oleh Sukarno disamakan dengan setingkat mentri. Hal ini bisa dibuktikan dengan nama jabatannya (Menpangab, Menpangad, dan lain-lain). Menteri-menteri PKI tak hanya duduk di sebelah para petinggi militer di dalam kabinet Sukarno ini, tetapi mereka terus mendorong ilusi yang betul-betul berbahaya bahwa angkatan bersenjata yaitu merupakan bagian dari revolusi demokratis “rakyat”.

            Rezim Sukarno mengambil langkah kepada para pekerja dengan melarang aksi-aksi mogok di industri. Kepemimpinan PKI tak berkeberatan karena industri berdasarkan mereka yaitu milik pemerintahan NASAKOM. tak lama PKI mengetahui dengan terang persiapan-persiapan untuk penyusunan rezim militer, menyatakan keperluan untuk pendirian “angkatan kelima” di dalam angkatan bersenjata, yang terdiri dari pekerja dan petani yang bersenjata. Bukannya memperjuangkan mobilisasi massa yang berdiri sendiri untuk melawan ancaman militer yang sedang berkembang itu, kepemimpinan PKI malah berusaha untuk membatasi pergerakan massa yang makin mendalam ini dalam batas-batas hukum kapitalis negara. Mereka, depan jendral-jendral militer, berusaha menenangkan bahwa usul PKI akan memperkuat negara. Aidit menyatakan dalam laporan ke Komite Sentral PKI bahwa “NASAKOMisasi” angkatan bersenjata bisa dicapai dan mereka akan bekerjasama untuk menciptakan “angkatan kelima”. Kepemimpinan PKI tetap berusaha menekan aspirasi revolusioner kaum buruh di Indonesia. Di bulan Mei 1965, Politbiro PKI masih mendorong ilusi bahwa aparatus militer dan negara sedang diubah untuk mengecilkan aspek anti-rakyat dalam alat-alat negara.

            Sejak tahun 1964 hingga menjelang meletusnya G30S telah beredar isu sakit parahnya Bung Karno. Hal ini meningkatkan kasak-kusuk dan isu perebutan kekuasaan apabila Bung Karno meninggal dunia. Namun berdasarkan Subandrio, Aidit tahu persis bahwa Bung Karno hanya sakit ringan saja, jadi hal ini bukan merupakan alasan PKI Melaksanakan tindakan hal yang demikian.

Pada tahun 1960 keluarlah Undang-Undang Pokok Agraria (UU Pokok Agraria) dan Undang-Undang Pokok Bagi Hasil (UU Bagi Hasil) yang sesungguhnya merupakan kelanjutan dari Panitia Agraria yang disusun pada tahun 1948. Panitia Agraria yang menghasilkan UUPA terdiri dari wakil pemerintah dan wakil beragam ormas tani yang mencerminkan 10 kekuatan partai politik pada masa itu. Walaupun undang-undangnya sudah ada namun pelaksanaan di daerah tak jalan sehingga menimbulkan gesekan antara para petani penggarap dengan pihak pemilik tanah yang takut terkena UUPA, melibatkan beberapa massa pengikutnya dengan melibatkan backing aparat keamanan. Peristiwa yang menonjol dalam rangka ini antara lain peristiwa Bandar Betsi di Sumatera Utara dan peristiwa di Klaten yang disebut sebagai ‘aksi sepihak’ dan kemudian digunakan sebagai dalih oleh militer untuk membersihkannya.

Keributan antara PKI dan Islam (tak hanya NU, melainkan juga dengan Persis dan Muhammadiyah) itu pada dasarnya terjadi di hampir segala tempat di Indonesia, di Jawa Barat, Jawa Timur, dan di propinsi-propinsi lain juga terjadi hal demikian, PKI di beberapa tempat bahkan sudah mengancam kyai-kyai bahwa mereka akan disembelih setelah tanggal 30 September 1965 (hal ini membuktikan bahwa seluruh elemen PKI mengetahui rencana kudeta 30 September hal yang demikian).

Negara Federasi Malaysia yang baru terbentuk pada tanggal 16 September 1963 yaitu salah satu faktor penting dalam insiden ini. Konfrontasi Indonesia-Malaysia merupakan salah satu penyebab kedekatan Presiden Soekarno dengan PKI, menjelaskan motivasi para tentara yang menggabungkan diri dalam gerakan G30S/Gestok (Gerakan Satu Oktober), dan juga pada akhirnya menyebabkan PKI Melaksanakan penculikan petinggi Angkatan Darat. Soekarno yang murka karena hal itu mengutuk tindakan Tunku yang menginjak-injak lambang negara Indonesiadan ingin Melaksanakan balas dendam dengan melancarkan gerakan yang terkenal dengan sebutan “Ganyang Malaysia” kepada negara Federasi Malaysia yang telah betul-betul menghina Indonesia dan presiden Indonesia. Perintah Soekarno kepada Angkatan Darat untuk meng”ganyang Malaysia” ditanggapi dengan dingin oleh para jenderal pada dikala itu. Di satu pihak Letjen Ahmad Yani tak ingin melawan Malaysia yang dibantu oleh Inggris dengan anggapan bahwa tentara Indonesia pada dikala itu tak memadai untuk peperangan dengan skala hal yang demikian, Padahal di pihak lain Kepala Staf TNI Angkatan Darat A.H. Nasution setuju dengan usulan Soekarno karena ia mengkhawatirkan isu Malaysia ini akan ditunggangi oleh PKI untuk memperkuat posisinya di percaturan politik di Indonesia.

Posisi Angkatan Darat pada dikala itu serba salah karena di satu pihak mereka tak yakin mereka bisa mengalahkan Inggris, dan di lain pihak mereka akan menghadapi Soekarno yang mengamuk sekiranya mereka tak berperang. Akhirnya para pemimpin Angkatan Darat memilih untuk berperang setengah hati di Kalimantan. Tak heran, Brigadir Jenderal Suparjo, komandan pasukan di Kalimantan Barat, mengeluh, konfrontasi tak dijalankan sepenuh hati dan ia merasa operasinya disabotase dari belakang. Hal ini juga bisa dilihat dari kegagalan operasi gerilya di Malaysia, padahal tentara Indonesia sesungguhnya betul-betul mahir dalam peperangan gerilya. Mengetahui bahwa tentara Indonesia tak mendukungnya, Soekarno merasa kecewa dan berbalik mencari dukungan PKI untuk melampiaskan amarahnya kepada Malaysia. Soekarno, seperti yang ditulis di otobiografinya, mengakui bahwa ia yaitu seorang yang mempunyai harga diri yang betul-betul tinggi, dan tak ada yang bisa dijalankan untuk mengubah keinginannya meng”ganyang Malaysia”. Di pihak PKI, mereka menjadi pendukung terbesar gerakan “ganyang Malaysia” yang mereka anggap sebagai antek Inggris, antek nekolim. PKI juga memanfaatkan kesempatan itu untuk keuntungan mereka sendiri, jadi motif PKI untuk mendorong kebijakan Soekarno tak sepenuhnya idealis.

Pada dikala PKI memperoleh angin segar, justru para penentangnyalah yang menghadapi keadaan yang buruk; mereka memperhatikan posisi PKI yang semakin menguat sebagai suatu ancaman, ditambah hubungan internasional PKI dengan Partai Komunis sedunia, khususnya dengan adanya poros JakartaBeijingMoskowPyongyangPhnom Penh. Soekarno juga mengetahui hal ini, namun ia memutuskan untuk mendiamkannya karena ia masih ingin meminjam kekuatan PKI untuk konfrontasi yang sedang berlangsung, karena posisi Indonesia yang melemah di lingkungan internasional sejak keluarnya Indonesia dari PBB (20 Januari 1965). Dari sebuah dokumen rahasia badan intelejen Amerika Serikat (CIA) yang baru dibuka yang bertanggalkan 13 Januari 1965 menyebutkan sebuah percakapan santai Soekarno dengan para pemimpin sayap kanan bahwa ia masih membutuhkan dukungan PKI untuk menghadapi Malaysia dan oleh karena itu ia tak bisa menindak tegas mereka. Namun ia juga menegaskan bahwa suatu waktu “giliran PKI akan tiba. “Soekarno berkata, “Kamu bisa menjadi teman atau musuh saya. Itu terserah kamu. … Untukku, Malaysia itu musuh nomor satu. Suatu dikala saya akan membereskan PKI, tetapi tak sekarang.”  Dari pihak Angkatan Darat, perpecahan internal yang terjadi mulai mencuat ketika banyak tentara yang kebanyakan dari Divisi Diponegoro yang kesal serta kecewa kepada sikap petinggi Angkatan Darat yang takut kepada Malaysia, berperang hanya dengan setengah hati, dan berkhianat kepada misi yang diberikan Soekarno. Mereka memutuskan untuk berhubungan dengan orang-orang dari PKI untuk membersihkan tubuh Angkatan Darat dari para jenderal ini.

Ekonomi masyarakat Indonesia pada waktu itu yang betul-betul rendah mengakibatkan dukungan rakyat kepada Soekarno (dan PKI) meluntur. Mereka tak sepenuhnya menyetujui kebijakan “ganyang Malaysia” yang dianggap akan semakin memperparah keadaan Indonesia. Inflasi yang mencapai 650% membuat harga makanan melambung tinggi, rakyat kelaparan dan terpaksa seharusnya antri beras, minyak, gula, dan barang-barang kebutuhan pokok lainnya. Beberapa faktor yang berperan kenaikan harga ini yaitu keputusan Suharto-Nasution untuk menaikkan gaji para tentara 500% dan penganiayaan kepada kaum pedagang Tionghoa yang menyebabkan mereka kabur. Sebagai akibat dari inflasi hal yang demikian, banyak rakyat Indonesia yang sehari-hari hanya makan bonggol pisangumbi-umbian, gaplek, serta bahan makanan yang tak layak dikonsumsi lainnya; pun mereka menggunakan kain dari karung sebagai pakaian mereka. Faktor ekonomi ini menjadi salah satu karena kemarahan rakyat atas pembunuhan keenam jenderal hal yang demikian, yang berakibat adanya backlash kepada PKI dan pembantaian orang-orang yang dituduh anggota PKI di Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali serta tempat-tempat lainnya.

2. Sejarah Peristiwa G30S/PKI
Pada 1 Oktober 1965 dini hari, enam jenderal senior dan beberapa orang lainnya dibunuh dalam upaya kudeta yang disalahkan kepada para pengawal istana (Cakrabirawa) yang dianggap loyal kepada PKI dan pada dikala itu dipimpin oleh Letkol. Untung. Panglima Komando Strategi Angkatan Darat dikala itu, Mayjen Soeharto kemudian mengadakan penumpasan kepada gerakan hal yang demikian.

Pada dikala-dikala yang genting sekitar bulan September 1965 timbul isu adanya Dewan Jenderal yang mengungkapkan adanya beberapa petinggi Angkatan Darat yang tak puas kepada Soekarno dan berniat untuk menggulingkannya. Menanggapi isu ini, Soekarno disebut-sebut memerintahkan pasukan Cakrabirawa untuk menangkap dan membawa mereka untuk diadili oleh Soekarno. Namun yang tak  diduga-duga, dalam operasi penangkapan jenderal-jenderal hal yang demikian, terjadi tindakan beberapa oknum yang termakan emosi dan membunuh Letjen Ahmad Yani, Panjaitan, dan Harjono.

Dokumen Gilchrist yang diambil dari nama duta besar Inggris untuk Indonesia Andrew Gilchrist beredar hampir bersamaan waktunya dengan isu Dewan Jenderal. Dokumen ini, yang oleh beberapa pihak disebut sebagai pemalsuan oleh intelejen Ceko di bawah pengawasan Jenderal Agayant dari KGB Rusia, menyebutkan adanya “Teman Tentara Lokal Kita” yang mengesankan bahwa perwira-perwira Angkatan Darat telah dibeli oleh pihak Barat. Kedutaan Amerika Serikat juga dituduh memberikan daftar nama-nama anggota PKI kepada tentara untuk “ditindaklanjuti”. Dinas intelejen Amerika Serikat mendapat data-data hal yang demikian dari beragam sumber, salah satunya seperti yang ditulis John Hughes, wartawan The Nation yang menulis buku “Indonesian Upheaval“, yang dijadikan basis skenario film “The Year of Living Dangerously“, ia sering menukar data-data apa yang ia kumpulkan untuk memperoleh fasilitas teleks untuk mengirimkan berita.

Hingga dikala ini tak ada bukti keterlibatan/peran aktif Soeharto dalam aksi penculikan hal yang demikian. Satu-satunya bukti yang bisa dielaborasi yaitu pertemuan Soeharto yang dikala itu menjabat sebagai Pangkostrad (pada zaman itu jabatan Panglima Komando Strategis Cadangan Angkatan Darat tak membawahi pasukan, berbeda dengan sekarang) dengan Kolonel Abdul Latief diRumah Sakit Angkatan Darat. Meski demikian, Suharto merupakan pihak yang paling diuntungkan dari peristiwa ini. Banyak penelitian ilmiah yang sudah dipublikasikan di jurnal internasional mengungkap keterlibatan Suharto dan CIA. Beberapa diantaranya yaitu, Cornell Paper, karya Benedict R.O’G. Anderson and Ruth T. McVey (Cornell University), Ralph McGehee (The Indonesian Massacres and the CIA), Government Printing Office of the US (Department of State, INR/IL Historical Files, Indonesia, 1963-1965. Secret; Priority; Roger Channel; Special Handling), John Roosa (Pretext for Mass Murder: The September 30th Movement and Suharto’s Coup d’État in Indonesia), Prof. Dr. W.F. Wertheim (Serpihan Sejarah Th65 yang Terlupakan).

Keenam pejabat tinggi yang dibunuh hal yang demikian yaitu:
·         Letjen TNI Ahmad Yani (Menteri/Panglima Angkatan Darat/Kepala Staf Komando Operasi Tertinggi)
·         Mayjen TNI Raden Suprapto (Deputi II Menteri/Panglima AD bidang Administrasi)
·         Mayjen TNI Mas Tirtodarmo Haryono (Deputi III Menteri/Panglima AD bidang Perencanaan dan Pembinaan)
·         Mayjen TNI Siswondo Parman (Asisten I Menteri/Panglima AD bidang Intelijen)
·         Brigjen TNI Donald Isaac Panjaitan (Asisten IV Menteri/Panglima AD bidang Logistik)
·         Brigjen TNI Sutoyo Siswomiharjo (Inspektur Kehakiman/Oditur Jenderal Angkatan Darat)
Jenderal TNI Abdul Harris Nasution yang menjadi target utama, selamat dari upaya pembunuhan hal yang demikian. Sebaliknya, putrinya Ade Irma Suryani Nasution dan ajudan beliau, Lettu CZI Pierre Andreas Tendean tewas dalam usaha pembunuhan hal yang demikian. Para korban hal yang demikian kemudian dibuang ke suatu lokasi di Pondok GedeJakarta yang diketahui sebagai Lubang Buaya.

Mayat mereka ditemukan pada 3 Oktober. Selain itu beberapa orang lainnya juga turut menjadi korban:
·         Bripka Karel Satsuit Tubun (Pengawal kediaman resmi Wakil Perdana Menteri II dr.J. Leimena)
·         Kolonel Katamso Darmokusumo (Komandan Korem 072/Pamungkas, Yogyakarta)
·         Letkol Sugiyono Mangunwiyoto (Kepala Staf Korem 072/Pamungkas, Yogyakarta)

3. Proses Penculikan Jendral TNI AD
Pertemuan di Lubang Buaya dimulai pada 2:00 pagi, persiapan logistik selesai sekitar 3:00 pagi, kemudian satu persatu mereka naik kedalam kendaraan yang  setelah diperintahkan. Sekitar 3:15 beberapa bus dan truk yang membawa seluruh pasukan berangkat dari Halim Perdana Kusumah dan tiba 45 menit kemudia, dadaerah wilayah Menteng, perumahan elite di Jakarta. Mereka tiba ditarget lokasi sekitar pukul 4:00 pagi. Penculikan kepada Jenderal Yani: Regu penciduk untuk Jenderal Yani berangkat dari Lubang Buaya dibawah pimpinan Letnan Satu Mukijan, menggunakan 2 Bus dan 2 Truck, dengan pasukan sebanyak 1.5 Kompi. Melewati Jakarta Bypass, kemudian memotongi jalan melalui Jalan Rawamangun menuju Salemba, Jalan Dipenogoro dan Jalan Mangunsakoro, mereka tiba dirumah Jenderal Yani di Jalan Lembang.

Pasukan dibagi menjadi 3 group, yang pertama menjaga belakang rumah, yang kedua menjaga didepan rumah, dan group ketiga dibawah pimpinan Letnan Satu Mukijan dan Sersan Dua Raswad, memasuki perkarangan rumah dan menghampiri rumah. Mereka berdua menyapa pasukan penjaga bahwa mereka menyampaikan pesan penting dari Presiden Soekarno. memperhatikan seragam Tjakrabirawa mereka tak menaruh curiga sama sekali, kemudian diikuti oleh group penyerang dengan cepatnya melucuti senjutu mereka. Menjawab ketukan dipintu, pembantu rumah tangga membuka pintu, dan secepatnya didorong  kesamping. Setelah mereka masuk kedalam rumah, group yang dipimpin oleh Sersan Raswad menjumpai anak laki berumur 7 tahun. Eddy putra Jenderal Yani yang sedang mencari Ibunya.

Eddy diminta membangunkan Jenderal Yani menemui Presiden sekarang juga. Eddy diminta membangunkan Jenderal Yani, kemudian keluar mengenakan pakaian pajama, Raswad mohon agar Jenderal Yani menemui Presiden sekarang juga. Jenderal Yani meminta tunggu untuk mandi, akan tetapi Raswad katakan tak perlu mandi, dan tak perlu tukar pakaian. Karena sadar apa yang terjadi kemudian Jenderal Yani memukul salah satu prajurit, dan masuk kedalam kamarnya secepatnya untuk mengambil senjata, dan menutup pinyu berjendela gelas dibelakangnya. Raswad kemudian perintahkan Sersan Gijadi untuk lepaskan tembakan. Sejumlah 7 peluru menembus pintu dan menewaskan Jenderal Yani dikala itu juga. beberapa dari group menyeret jenasahnya keluar dan melemparkan kedalam salah satubus yang sedang menunggu. Kemudian mereka segala kembali melalui Jatinegara menuju Lubang Buaya.

Penculikan kepada Jenderal Soeprapto. Karena rumah Jendral Soeprapto tak dijaga, maka hanya dibutuhkan pasukan dalam jumlah kecil. Dengan menggunakan pasukan yang dimuati dalam satu Toyota Truk dibawah pimpinan Sersan Dua Sulaiman dan Sukiman. Jumlah mereka sebanyak 19 orang, dipersenjatai dengan Sten guns, Garrand, dan senapan Chung. Regu kecil ditempatkan dikiri dan kanan rumah, sementara regu utama memasuki halaman rumah. Kemudian pecah menjadi 3 kelompok, yang pertama dan kedua menjaga pintu masuk utama, dan garasi. Lalu yang ketiga memasuki rumah dipimpin oleh Sulaiman. Malam itu Jenderal Soeprapto tak bisa tidur, dan diganggu oleh suara anjingnya, lalu Soeprapto berjalan keluar dengan T-shirt, sarung, dan sandal jepit. Korporal Dua Suparman menjawab sapaan Jenderal Soeprapto, dengam memberikan salut dan katakan Presiden ingin temui dirinya. Tanpa memberi kesempatan untuk berpakaina, menutup pintu secepatnya Suparman menyeret Jenderal Soeprapto ke Toyota Truk. Istri dari Jenderal Soeprapto yang menyaksikan kejadian itu melalui jendela betul-betul kaget dan kecewa, dan percaya bahwa suaminya ditahan. Kemudian mencoba menghampiri suaminya namun dihalangi oleh pasukan pimpinan Sersan Dua Sulaiman, yang membawa Soeprapto ke Lubang Buaya.

Penculikan kepada Jenderal Parman. Pagi itu kira – kira jam 4:00 pagi, ketika satu group dengan jumlah 20 tentara mucul diluar rumah parman dijalan serang. Mendengar suara diluar, Jenderal Parman dan istri yang sedang bergadang keluar kehalaman kebun mereka, mengira ada maling dirumah tetangga. Kemudian memperhatikan group dari Tjakrabirawa didalam halamannya. Mereka katakan diperintahkan untuk menjemput untuk menemui Presiden. Tanpa curiga dan tanpa berikan tanda kecurigaan, Parman masuk kedalam rumah diikuti oleh beberapa Tjakrabirawa dan berhasil ganti pakaian dinas. Walaupun sebagai istri betul-betul tersinggung dan merasa mereka betul-betul kurang Sopan, namun Parman diberikan kesempatan untuk ganti pakaian dinas, sebelum jalan membisikan istrinya untuk menghubung Jenderal Yani secepatnya. Jenderal parman berpikir dirinya ditahan atas perintah Presiden Soekarno. melainkan begitu mereka akan pergi salah satu anggota Tjakrabirawa mencabut dan membawa telephone rumahnya. Walaupun Jenderal Parman sadar apa yang terjadi namun tak Melaksanakan perlawanan dalam perjalanan ke Lubang Buaya. Lima belas menit kemudian Ibu Harjono datang menangis mengatakan suaminya telah ditembak mati, menyadarkan apa yang telah terjadi. Namun, istri dari Jenderal Parman terganggu oleh anggota Tjakrabirawa yang sering kali menjemput suaminya pada waktu diluar jam kerja, yang menjabat sebagai Kepala Angkatan Darat Intelijen atas perintah Presiden tak sadar apa yang terjadi dikala itu.

Penculikan kepada Jenderal Sutoyo Siswomiharjo. Pasukan penyerang dipimpin oleh Sersan Mayor Surono yang mendapatkan perintah langsung dari Doel Arief secara pribadi. Kelompok ini memulai dengan menutuo jalan sumenep dimana korban tinggal. Ketika itu kebenaran ada Hansip yang sedang patrol, senjata mereka dilucuti satu persatu. Kemudian seperti halnya dengan modus operandi kepada penculikan Jenderal lainnya, group ini dibagi tiga kelompok, yang pertama menempatkan diri didepan, yang kedua dibelakang rumah dan yang ketiga Melaksanakan penculikan. Dengan membujuk Jenderal Sutoyo membuka pintu kamarnya dengan alasan akan memberikan surat dari Presiden. Kemudian mengikat tangannya dibelakang kepala dan menutup kedua matanya lalu mendorong kedalam truk yang sedang menunggu, kemudian mereka mencapai Lubang Buaya secepatnya.

Penculikan kepada Jenderal Pandjaitan. tak seperti para Jenderal lainnya, Pandjaitan tinggal di Kebayoran Baru, didaerah Blok M dijalan Hasanudin. Dua truk penuh dengan tentara timbul dijalan Hasanudin, dan yang satu memarkir didepan dan yang kedua dibelakang. Setelah melewati pagar besi di sekitar rumah, pasukan penculik memasuki ruangan dibawah tangga, membanguni pembantu rumah tangga yang sudah tua. betul-betul ketakutan mengatakan majikan tidur diatas. Keributan didalam rumah telah membuat seluruh keluarga bangun, mengira rumahnya sedang dikunjungi oleh pencuri lalu merampas pistol dari para penculik. Mereka segara ditembak oleh pasukan penculik. Salah satunya Albert Silalahi, kemudian tewa dirumah sakit dari luka tembakan. Sementara itu dilantai dasar dua istri Jenderal Pandjaitan dalam kepanikannya. memperhatikan seragama Tjakrabirawa dilantai satu, dirinya mengira pasti ada pesan dari Istana, tetapi ancaman yang berlangsung menyakinkan bahwa telah terjadi suatu hal yang betul-betul janggal. Prajurit dibawah berteriak dan memerintahkan Jenderal Pandjaitan untuk turun kebawah, melainkan ditolaknya. Pertama Jenderal Pandjaitan mencoba menghubungi Polisi, tetangga, kemudian Kolonel Samosir, melainkan gagal. Karena telephone line sudah dipotong. Lalu mencoba menggunakan Stengun untuk menghalau penyerang, melainkan senjatanya macet. Kemudian dirinya dipaksa turun karena adanya ancaman kepada keluarganya. Ketika dirinya dipaksa turun karena adanya ancaman kepada keluarganya. Ketika dirinya berada dihalaman dia mencoba untuk lari dan pertahankan dirinya, namun penculik menembaknya. Walaupun istrinya memohon paling tak untuk memakamkan jenazahnya, namun mayatnya dilemparkan kedalam truk dan dibawa ke Lubang Buaya. Yang betul-betul menarik  pada dikala itu polisi bersepeda bernama Sukitman setelah mendengar tembakan menuju lokasi, menempatkan dirinya pada polisi diantara sejumlah pasukan penculik. Senjatanya dilucuti dan dipatahkan oleh pasukan Tjakrabirawa, Sukiman diangkut bersama mayat Jenderal Pandjaitan ke Lubang Buaya, didalam truk tentara. Setelah itu dirinya menjadi saksi mata kepada kejadian penculikan dan pembunuhan.

Penculikan kepada Jenderal Haryono. Serangan kepada rumah Jenderal Harjono di Jalan Prambanan 8. Sejumlah 18 anggota pasukan TNI AD dibawah Sersan Kepala Bungkus mengelilingi rumah. berperilaku atas Doel Arief perintah, kelompok ini memecahkan diri menjadi 3 kelompok. kelompok pertama masuk kedalam rumah menjumpai Jenderal mengatakan bahwa Jenderal dipanggil oleh Presiden. Harjono sadar apa yang akan terjadi, dia diperintahkan istri dan anaknya sembunyi dikamar belakang dan matikan segala lampu, lalu Harjono menunggu pasukan penculik, ketika mereka masuk kedalam kamar, dirinya mencoba merampas salah satu senjatanya, namun tak mampu melawan segala dan Jenderal Harjono langsung ditembak mati ditempat. Tubuhnya dilemparkan kedalam truk dan dibawa ke Lubang Buaya. Selama ini pasukan penculik Melaksanakan dengan betul-betul brutal dan sukses. Tiga dari enam telah dibunuh, tiga ditawan tanoa kesulitan. melainkan percobaan kepada Jenderal ke 7, Menteri Pertahanan, Jenderal Abdul Haris Nasution, terbukti yang paling gagal.

Penculikan kepada Jenderal Nasution. Penyerangan kerumah Jenderal Nasution dijalankan dengan cara sama, melainkan dalam skala yang jauh lebih besar dibandingi dengan penyerangan kepada para Jenderal lainnya. Seluruhnya sekitar 100 anggota pasukan terlibat. Pasukan keamanan ini dengan mudah dilucutkan, namun salah satunya dari Brimob ditembak mati dalam perkelahian. Sama sekali tak ada maksud untuk memasuki rumahnya Dr. Leimena. Karena goal utama yaitu agar penjaga dari Dr. Leimena tak akan datang mencampuri keumah Jenderal Nasution yang beda dua rumah yaitu no 40, dikala itu seluruhnya berhasil diamankan. Didalam rumah Jenderal Nasution yang telah bangun, mendengar pintu dibuka istri Jenderal Nasution ingin tahu siapa yang masuk. Dari pintu kamar tidurnya dia bisa memperhatikan seorang Tjakrabirawa berdiri menghadapi senapan, diseberang ruangan. Karena takut dan kaget dia menutup pintu sekerasnya, dan menyadari bahwa ada percobaan untuk menculik suaminya. Jenderal Nasution kurang yakin maka dia membuka pintu, pada dikala yang sama dirinya seharusnya menghindari semburan peluru. Istri Nasution mencoba menyelamatkan diri dari serangan 3 anggota Tjakrabirawa yang dipimpin oleh Korporal Hargyono.

Sementara itu Ibu dari Jenderal Nasution masuk kedalam kamar yang berhubungan mengira anaknya Jenderal Nasution luka parah kena tembak. Istri Nasutio ingatkan jangan beritahu bahwa Nasution ada dalam kamar. Kemudian Mardiah, adik dari Jenderal Nasution dimana ruangan tidurnya berada disisi dimana Tjakrabirawa melepaskan tembakan, ingin lari menyebrangi ruangan menuju kamar tidur Jenderal Nasution, dengan membawa anak terkecil, yaitu Ade Irma, dalam gendongannya. Begitu Mardiah lari menyebrangi ruangan Corporal Hargyono mulai melepaskan tembakan lagi yang mencederai Ade Irma. Mardiah pun tertembak dua peluru dilengannya. Ketika anggota Tjakrabirawa masih berusaha membuka pintu, istri Nasution menunjukan jalan keluar menuju rumah kediaman Iraq Ambassador.

Ketika mulai naik melalui tembok pemisah dirinya ditembak oleh salah satu pasukan penyerang dari pos pengawas keamanan. Namun dirinya berhasil melompat kerumah sebelah dengan patah tumit kaki. Ternyata penembak tak tau siapa yang dia tembah Selain hanya menembak tiap adanya bayangan. Mencoba menutupi dan menekan sumber pendarahan Ade Irma dipangkuannya, Ibu Nasution secepatnya menelphone seorang doktor, melainkan beberapa anggota TNI AD merusak dan mencoba memasuki pintu belakang dnegan melepaskan beberapa tembakan sebelum memasuki rumah.

Mereka menuntut jawaban dimana Jenderal Nasution dikala itu. Dijawab bahwa beliau sedang berada diluar kota, mereka tak percaya dan memeriksa tiap ruangan dan kamar dirumah itu. Suitan – suitan terdengar dari luar yang meminta mereka segala kumpul diluar rumah, Ibu Nasution pun tak dilarang pergi bersama pembantu rumah tangga, membawa Ade Irma kerumah sakit Angkatan Darat, yang kemudian meninggal dunia sekitar jam 6:00 pagi. Sementara itu didalam 2 pavilion dibelakang rumah terjadi kepanikan. Penjaga keamanan yang telah dilucuti lari kebelakang dan memberi tahu sopir apa yang telah terjadi. Janti anak tertua Jenderal Nasution mendengar tembakan melarikan diri keruangan Letnan Pierre minta Janti sembunyi dibawah ranjang, dan dia keluar menghadapi pasukan penculik, namun sekejap saja sudah dilucuti. Tampaknya Pierre Tandean dalam kegalapan figurenhya mempunyai kesamaan. Walaupun beberapa anggota TNI AD meragukan namun karena waktu yang minimal, akhirnya mereka membawa ke Lubang Buaya, dikala itu jam 4:08. Namun pada jam 4:09 salah satu anggota kelurga yang tinggal dirumah, Hamdan menghubungi Jakarta Teritorial Komandan Jenderal Umar Wirahadikusumah, melalui alat komunikasi khusus,dan menceritakan apa yang telah terjadi.

Sekitar 4:30 Umar tiba dirumah Nasution, lalu diikuti oleh 5 tank, 2 digunakan menjaga rumah dan 3 dekerahkan memburu mereka yang terlihat menggunakan jalan menuju Bogor atau Bekasi. Sesaat kemudian pasukan Marinir tiba memperkuat penjagaan dirumah Nasution. melainkan hanya pada jam 6:30 Jenderal Nasutio merasa aman untuk menampakan dirinya dari persembunyiannya bahkan kepada Jenderal Umar Wirahadikusumah. Dengan sekejap Nasution dibawa ketempat persembunyian, untuk mencegah percobaan kedua kepada keselamatan dirinya. Lalu malam harinya Nasution sekitar 19:00 dirinya baru merasa aman untuk kembali kedalam pasukan TNI yang terbukti mendorong dirinya. Ketiga tank tak berhasil membuntuti kecepatan truk yang sudah menghilang menuju Lubang Buaya, seluruh pasukan penculik berhasil hingga ditempat tujuan pada 5:15 pagi, mereka memperhatikan seluruh pasukan bergabung kembali dan melaporkan bahwa operasi militer yang bernama G30S telah berhasil dilaksanakan.

Kejadian di Lubang Buaya. Para Gerwani dan Pemuda Rakyat dibangunkan pagi – pagi oleh para pelatihnya, mereka diperintahkan untuk bersiap siaga untuk mendapatkan perintah darurat. Ketika seluruh truk tiba membawa 6 Jenderal dan Letnan Tandean, pembuangan mayat – mayat dan pembunuhan kepada mereka dimulai. Mayat para Jenderal: Yani, Pandjaitan, Harjono dilemparkan kedalam Lubang Buaya yang mencapai kedalaman 10 meter. Sisanya ketiga Jenderal dikatakan diludahi, dan disiksa oleh Gerwani dan Pemuda Rakyat yang telah di indoktrinasikan bahwa mereka itu yaitu musuh dari Presiden Soekarno. Jenderal Soeprapto ditembak dari belakang oleh Prajurit kepala Nurchajan, ketika berdiri dipinggir sumur. Kemudian tembakan selanjutnya dilanjutkan ketika tubuh Soeprapto jatuh diatas mayat di dalam sumur. Tembakan ini dijalankan berulang kali, diberikan Teladan oleh Kopral Djauri, yang kemudian diikuti oleh voluntir lainnya. Jenderal Parman ditembak dari belakang oleh Prajurit Kepala Athanasius Buang, atas perintah Sersan Dua Sulaiman, yang memimpin penyerbuan kerumah Jenderal Soeprapto. Kemudian dilanjutkan dengan tiga tembakan selanjutnya, tubuhnya dibuang kedalam Lubang Buaya. Jenderal Soetojo pun ditembak dalam cara yang sama. Kematian Letnan Tendean disiksa hingga tewas.

 Keterlibatan Pemuda Rakyat dan Gerwani. Para Gerwani diberikan pisau silet, dan pisau, mereka diharuskan berbaris dan dipaksa untuk mengiris tubuh mereka dan tak diberi kesempatan bertanya. Setelah seluruh korbam dibunuh dan dibuang kedalam Lubang Buaya, kemudian ditutup oleh daun – daun, sampah, kemudian seluruh Gerwani dan Pemuda Rakyat diperintahkan untuk kembali ketenda mereka masing – masing menunggu perintah selanjutnya.

4. Proses Penangkapan dan Pembantaian kepada Anggota dan Pendukung PKI

Pada sore tanggal 30 September dan 1 Oktober 1965, enam jenderal dibunuh oleh kelompok yang menyebut diri mereka Gerakan 30 September. Maka pemimpin-pemimpin utama militer Indonesia tewas atau hilang, sehingga Soeharto mengambil alih kekuasaan angkatan bersenjata. Pada 2 Oktober, ia mengendalikan ibu kota dan mengumumkan bahwa upaya kudeta telah gagal. Angkatan bersenjata menuduh PKI sebagai dalang peristiwa hal yang demikian. Pada tanggal 5 Oktober, jenderal-jenderal yang tewas dimakamkan. Propaganda militer mulai disebarkan, dan menyerukan pembersihan di seluruh negeri.

Propaganda ini berhasil meyakinkan orang-orang Indonesia dan pemerhati internasional bahwa dalang dari segala peristiwa ini yaitu PKI. Penyangkalan PKI sama sekali tak berpengaruh. Maka ketegangan dan kebencian yang terpendam selama bertahun-tahun pun meledak. Pemimpin-pemimpin militer yang diduga sebagai simpatisan PKI dicabut jabatannya. Majelis Permusyawaratan Rakyat dan kabinet dibersihkan dari pendukung-pendukung Soekarno. Pemimpin-pemimpin PKI segera ditangkap, bahkan beberapa dihukum mati. Petinggi angkatan bersenjata menyelenggarakan demonstrasi di Jakarta. Pada tanggal 8 Oktober, markas PKI Jakarta dibakar. Kelompok pemuda anti-komunis disusun, contohnya Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI), Kesatuan Aksi Pelajar Indonesia (KAPI), Kesatuan Aksi Pemuda Pelajar Indonesia (KAPPI), dan Kesatuan Aksi Sarjana Indonesia (KASI). Di Jakarta dan Jawa Barat, lebih dari 10.000 aktivis dan petinggi PKI ditangkap, salah satunya Pramoedya Ananta Toer.

Pembersihan dimulai pada Oktober 1965 di Jakarta, yang selanjutnya menyebar ke Jawa Tengah dan Timur, dan Bali. Pembantaian dalam skala kecil dilancarkan di beberapa daerah di pulau-pulau lainnya, khususnya Sumatra. Pembantaian terburuk meletus di Jawa Tengah dan Timur. Korban jiwa juga dilaporkan berjatuhan di Sumatra utara dan Bali. Petinggi-petinggi PKI diburu dan ditangkap: petinggi PKI, Njoto, ditembak pada tanggal 6 November, ketua PKI Dipa Nusantara Aidit pada 22 November, dan Wakil Ketua PKI M.H. Lukman segera sesudahnya. Kebencian kepada komunis dikobarkan oleh angkatan darat, sehingga banyak penduduk Indonesia yang ikut serta dalam pembantaian ini. Peran angkatan darat dalam peristiwa ini tak pernah diterangkan secara terang. Di beberapa tempat, angkatan bersenjata melatih dan menyediakan senjata kepada milisi-milisi lokal. Di tempat lain, para vigilante mendahului angkatan bersenjata, meskipun pada umumnya pembantaian tak berlangsung sebelum tentara mengenakan sanksi kekerasan.

Di beberapa tempat, milisi tahu tempat bermukimnya komunis dan simpatisannya, sementara di tempat lain tentara meminta daftar tokoh komunis dari kepala desa. Keanggotaan PKI tak disembunyikan dan mereka mudah ditemukan dalam masyarakat. Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta menyediakan daftar 5.000 orang yang diduga komunis kepada angkatan bersenjata Indonesia. Beberapa cabang PKI melancarkan perlawanan dan pembunuhan balasan, tetapi beberapa besar sama sekali tak mampu melawan. tak segala korban merupakan anggota PKI. Seringkali cap “PKI” diterapkan pada tokoh-tokoh Partai Nasional Indonesia (PNI) yang beraliran kiri. Dalam kasus-kasus lainnya, para korban merupakan orang-orang yang hanya dituduh atau diduga komunis. Warga keturunan Tionghoa juga turut menjadi korban. Beberapa dari mereka dibunuh, dan harta benda mereka dijarah. Di Kalimantan Barat, sekitar delapan belas bulan setelah pembantaian di Jawa, orang-orang Dayak mengusir 45.000 warga keturunan Tionghoa dari wilayah pedesaan. Ratusan hingga ribuan di antara mereka tewas dibantai.

Cara pembantaian meliputi penembakan atau pemenggalan dengan menggunakan pedang samurai Jepang. Mayat-mayat dilempar ke sungai, hingga pejabat-pejabat mengeluh karena sungai yang mengalir ke Surabaya tersumbat oleh jenazah. Di wilayah seperti KediriGerakan Pemuda Ansor Nahdlatul Ulama menyuruh orang-orang komunis berbaris. Mereka lalu menggorok leher orang-orang hal yang demikian, lalu jenazah korban dibuang ke sungai. Pembantaian ini mengosongkan beberapa bagian desa, dan rumah-rumah korban dijarah atau diserahkan ke angkatan bersenjata. Pembantaian telah mereda pada Maret 1966, meskipun beberapa pembersihan kecil masih berlangsung hingga tahun 1969. Penduduk Solomenyatakan bahwa meluapnya sungai Bengawan Solo yang tak biasa pada Maret 1966 menandai berakhirnya pembantaian.

Di Jawa, banyak pembunuhan dijalankan oleh simpatisan aliran. Militer mendorong para santri Jawa untuk mencari anggota PKI di antara orang-orang abangan Jawa. Pembunuhan meluas hingga pada orang-orang yang bukan anggota PKI. Di Jawa, contohnya, banyak orang yang dianggap “PNI kiri” dibunuh. Yang lainnya hanya dituduh atau merupakan korban fitnah dengan sedikit atau tanpa motif politik. Pada pertengahan Oktober, Soeharto mengirim sejumlah pasukan komando kepercayaannya ke Jawa tengah, daerah yang mempunyai banyak orang komunis, Padahal pasukan yang kesetiaannya tak terang diperintahkan pergi dari sana. Pembantaian kepada orang komunis kemudian dijalankan oleh para pemuda, dengan dipandu oleh angkatan bersenjata, memburu orang-orang komunis. Konflik yang pernah pecah pada tahun 1963 antara partai Muslim Nahdlatul Ulama (NU) dan PKI berubah menjadi pembantaian pada minggu kedua Oktober. 

Kelompok Muslim Muhammadiyah menyatakan pada awal November 1965 bahwa pembasmian “Gestapu/PKI” merupakan suatu Perang Suci. Pandangan hal yang demikian didukung oleh kelompok-kelompok Islam lainnya di Jawa dan Sumatra. Bagi banyak pemuda, membunuh orang komunis merupakan suatu tugas keagamaan. Di tempat-tempat adanya pusat komunis di Jawa Tengah dan Jawa Timur, kelompok-kelompok Muslim menganggap bahwa mereka yaitu korban serangan komunis supaya mereka memperoleh pembenaran atas pembantaian yang mereka lakukan. Mereka biasanya mengungkit-ungkit Peristiwa Madiun pada tahun 1948. Para pelajar Katolik di daerah Yogyakarta meninggalkan asrama mereka pada malam hari untuk ikut membunuh orang-orang komunis yang tertangkap. Untuk beberapa besar daerah, pembantaian mereda pada bulan-bulan awal tahun 1966, namun di daerah-daerah tertentu di Jawa Timur pembantaian berlangsung hingga bertahun-tahun. Di Blitar, ada aksi gerilya yang dijalankan oleh anggota-anggota PKI yang selamat. Aksi hal yang demikian berhasil diberantas pada 1967 dan 1968. Mbah Suro, seorang pemimpin kelompok komunis yang bercampur mistisisme tradisional, bersama para pengikutnya membangun pasukan. Dia dan kedelapan puluh pengikutnya terbunuh dalam sebuah perang perlawanan menghadapi angkatan bersenjata Indonesia.

Bercermin dari melebarnya perbedaan sosial di seluruh Indonesia pada 1950-an dan awal 1960-an, di pulau Bali meletus konflik antara para pendukungsistem kasta tradisional Bali melawan orang-orang yang menolak nilai-nilai tradisional itu. Jabatan pemerintahan, uang dan keuntungan bisnis beralih pada orang-orang komunis pada tahun-tahun akhir masa kepresidenan Soekarno. Sengketa atas tanah dan hak-hak penyewa berujung pada pengambilan lahan dan pembantaian, ketika PKI mempromosikan “aksi unilateral”. Setelah Soeharto berkuasa di Jawa, gubernur-gubernur pilihan Soekarno dicopot dari jabatannya. Orang-orang komunis kemudian dituduh atas penghancuran budaya, agama, serta karakter pulau Bali. Rakyat Bali, seperti halnya rakyat Jawa, didorong untuk menghancurkan PKI. Sebagai satu-satunya pulau yang didominasi Hindu di Indonesia, Bali tak mempunyai kekuatan Islam yang terlibat di Jawa, dan tuan tanah PNI menghasut pembasmian anggota PKI. Pendeta tinggi Hindu Melaksanakan ritual persembahan untuk menenangkan para roh yang marah akibat pelanggaran yang kelewatan dan gangguan sosial. Pemimpin Hindu Bali, Ida Bagus Oka, memberitahu umat Hindu: “tak ada keraguan [bahwa] musuh revolusi kita juga merupakan musuh terkejam dari agama, dan seharusnya dimusnahkan dan dihancurkan hingga akar-akarnya.” Seperti halnya beberapa Jawa Timur, Bali mengalami keadaan nyaris terjadi perang saudara ketika orang-orang komunis berkumpul kembali. Keseimbangan kekuasaan beralih pada orang-orang Anti-komunis pada Desember 1965, ketika Angkatan Bersenjata Resimen Para-Komando dan unit Brawijaya tiba di Bali setelah Melaksanakan pembantaian di Jawa. Komandan militer Jawa mengizinkan skuat Bali untuk membantai hingga dihentikan. Berkebalikan dengan Jawa Tengah tempat angkatan bersenjata mendorong orang-orang untuk membantai “Gestapu”, di Bali, keinginan untuk membantai justru betul-betul besar dan spontan setelah memperoleh persediaan logistik, hingga-hingga militer seharusnya ikut campur untuk mencegah anarki. Serangkaian pembantaian yang mirip dengan peristiwa di Jawa Tengah dan Jawa Timur dipimpin oleh para pemuda PNI berkaus hitam. Selama beberapa bulan, skuat maut milisi menyusuri desa-desa dan menangkap orang-orang yang diduga PKI. Antara Desember 1965 dan awal 1966, diperkirakan 80,000 orang Bali dibantai, sekitar 5 persen dari populasi pulau Bali dikala itu, dan lebih banyak dari daerah manapun di Indonesia.

Tindakan PKI berupa gerakan penghuni liar dan kampanye melawan bisnis asing di perkebunan-perkebunan di Sumatra memicu aksi balasan yang cepat kepada orang-orang komunis. Di Acehsebanyak 40.000 orang dibantai, dari sekitar 200.000 korban jiwa di seluruh Sumatra. Pemberontakan kedaerahan pada akhir 1950-an semakin memperumit peristiwa di Sumatra karena banyak mantan pemberontak yang dipaksa untuk berafiliasi dengan organisasi-organisasi komunis untuk membuktikan kesetiaan mereka kepada Republik Indonesia. Berhentinya pemberontakan tahun 1950-an dan pembantaian tahun 1965 oleh kebanyakan masyarakat Sumatra dipandang sebagai “pendudukan suku Jawa”. Di Lampung, faktor lain dalam pembantaian itu nampaknya yaitu imigrasi suku Jawa. Meskipun garis besar peristiwa diketahui, namun tak banyak yang diketahui mengenai pembantaiannya, dan jumlah pasti korban meninggal hampir tak mungkin diketahui. Hanya ada sedikit wartawan dan akademisi Barat di Indonesia pada dikala itu. Angkatan bersenjata merupakan satu dari sedikit sumber informasi, sementara rezim yang Melaksanakan pembantaian berkuasa hingga tiga dasawarsa. Media di Indonesia ketika itu dibatasi oleh larangan-larangan di bawah “Demokrasi Terpimpin” dan oleh “Orde Baru” yang mengambil alih pada Oktober 1966. Karena pembantaian terjadi di puncak Perang Dingin, hanya sedikit penyelidikan internasional yang dijalankan, karena berisiko memperkusut prarasa Barat kepada Soeharto dan “Orde Baru” atas PKI dan “Orde Lama”.

Dalam waktu 20 tahun pertama setelah pembantaian, timbul tiga puluh sembilan perkiraan serius mengenai jumlah korban. Sebelum pembantaian selesai, angkatan bersenjata memperkirakan sekitar 78.500 telah meninggal Padahal berdasarkan orang-orang komunis yang trauma, perkiraan mulanya mencapai 2 juta korban jiwa. Di kemudian hari, angkatan bersenjata memperkirakan jumlah yang dibantai bisa mencapai sekitar 1 juta orang. Pada 1966, Benedict Anderson memperkirakan jumlah korban meninggal sekitar 200.000 orang dan pada 1985 mengajukan perkiraan mulai dari 500,000 hingga 1 juta orang. beberapa besar sejarawan sepakat bahwa setidaknya setengah juta orang dibantai, lebih banyak dari peristiwa manapun dalam sejarah Indonesia. Suatu komando keamanan angkatan bersenjata memperkirakan antara 450.000 hingga 500.000 jiwa dibantai. Para korban dibunuh dengan cara ditembak, dipenggal, dicekik, atau digorok oleh angkatan bersenjata dan kelompok Islam. Pembantaian dijalankan dengan cara “tatap muka”, tak seperti proses pembantaian massal oleh Khmer Merah di Kamboja atau oleh Jerman Nazi di Eropa.

Para anggota Pemuda Rakyat (sayap pemudaPKI) dijaga oleh para tentara dalam perjalanan mereka dengan truk bak terbuka ke penjara pada tanggal 30 Oktober 1965. Penangkapan dan penahanan berlanjut hingga sepuluh tahun setelah pembantaian. Pada 1977, laporan Amnesty International menyatakan “sekitar satu juta” kader PKI dan orang-orang yang dituduh terlibat dalam PKI ditahan. Antara 1981 dan 1990, pemerintah Indonesia memperkirakan antara 1.6 hingga 1.8 juta mantan tahanan ada di masyarakat. Ada kemungkinan bahwa pada pertengahan tahun 1970-an, 100.000 masih ditahan tanpa adanya proses peradilan. Diperkirakan sebanyak 1.5 juta orang ditahan pada satu waktu atau lainnya. Orang-orang PKI yang tak dibantai atau ditahan berusaha bersembunyi Padahal yang lainnya mencoba menyembunyikan masa lalu mereka. Mereka yang ditahan termasuk pula politisi, artis dan penulis misalnya Pramoedya Ananta Toer , serta petani dan tentara. Banyak yang tak mampu bertahan pada jangka waktu pertama masa penahanan dan akhirnya meninggal akibat kekurangan gizi dan penganiayaan. Ketika orang-orang mulai mengungkapkan nama-nama orang komunis bawah tanah, kadang kala di bawah siksaan, jumlah orang yang ditahan semakin meninggi pada 1966–68. Mereka yang dibebaskan seringkali masih seharusnya menjalani tahanan rumah dan secara rutin mesti melapor ke militer. Mereka juga sering dilarang menjadi pegawai pemerintah, termasuk juga anak-anak mereka.

Mata Dunia