Sejarah Kota Malang

Sejarah Kota Malang – Kota Malang yaitu sebuah kota di Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Kota ini berada di dataran tinggi yang cukup sejuk, Berlokasi 90 km sebelah selatan Kota Surabaya, dan wilayahnya dikelilingi oleh Kabupaten Malang. Malang merupakan kota terbesar kedua di Jawa Timur setelah Surabaya, dan diketahui dengan julukan kota pelajar.

Sejarah Kota Malang

Gedung Balaikota Malang
Gedung Balaikota Malang  dikala kebakaran
Sejarah Kota Malang yaitu Wilayah cekungan Malang telah ada sejak masa purbakala menjadi wilayah pemukiman. Banyaknya sungai yang mengalir di sekitar tempat ini membuatnya cocok sebagai wilayah pemukiman. Wilayah Dinoyo dan Tlogomas diketahui merupakan wilayah pemukiman prasejarah.[1] Selanjutnya, beragam prasasti (misalnya Prasasti Dinoyo), bangunan percandian dan arca-arca, bekas-bekas fondasi batu bata, bekas saluran drainase, serta beragam gerabah ditemukan dari jangka waktu akhir Kerajaan Kanjuruhan (abad ke-8 dan ke-9) juga ditemukan di tempat yang berdekatan.[1][2]

Nama “Malang” hingga dikala ini masih diteliti asal-usulnya oleh para pakar sejarah. Para pakar sejarah masih terus menggali sumber-sumber untuk memperoleh jawaban yang tepat atas asal usul nama “Malang”. hingga dikala ini telah diperoleh beberapa hipotesa mengenai asal usul nama Malang hal yang demikian.

Malangkuçeçwara (baca: Malangkusheswara) yang tertulis di dalam lambang kota itu, berdasarkan salah satu hipotesa merupakan nama sebuah bangunan suci. Nama bangunan suci itu sendiri diketemukan dalam dua prasasti Raja Balitung dari Jawa Tengah yakni prasasti Mantyasih tahun 907, dan prasasti 908 yakni diketemukan di satu tempat antara Surabaya-Malang. Namun demikian dimana letak sesungguhnya bangunan suci Malangkuçeçwara itu, para pakar sejarah masih belum memperoleh kesepakatan. Satu pihak menduga letak bangunan suci itu yaitu di daerah gunung Buring, satu pegunungan yang membujur di sebelah timur kota Malang dimana terdapat salah satu puncak gunung yang bernama Malang. Pembuktian atas kebenaran dugaan ini masih terus dikerjakan karena ternyata, disebelah barat kota Malang juga terdapat sebuah gunung yang bernama Malang.

Pihak yang lain menduga bahwa letak sesungguhnya dari bangunan suci itu terdapat di daerah Tumpang, satu tempat di sebelah utara kota Malang. hingga dikala ini di daerah hal yang demikian masih terdapat sebuah desa yang bernama Malangsuka, yang oleh beberapa pakar sejarah, diduga berasal dari kata Malankuca yang diucapkan terbalik. Pendapat di atas juga dikuatkan oleh banyaknya bangunan-bangunan purbakala yang berserakan di daerah hal yang demikian, seperti Candi Jago dan Candi Kidal, yang keduanya merupakan peninggalan zaman Kerajaan Singasari.

Dari kedua hipotesa hal yang demikian di atas masih juga belum bisa dipastikan manakah kiranya yang terdahulu diketahui dengan nama Malang yang berasal dari nama bangunan suci Malangkuçeçwara itu. Apakah daerah di sekitar Malang sekarang, ataukah kedua gunung yang bernama Malang di sekitar daerah itu. Sebuah prasasti tembaga yang ditemukan akhir tahun 1974 di perkebunan Bantaran, Wlingi, sebelah barat daya Malang, dalam satu bagiannya tertulis sebagai berikut : “………… taning sakrid Malang-akalihan wacid lawan macu pasabhanira dyah Limpa Makanagran I ………”. Arti dari kalimat hal yang demikian di atas yaitu : “ …….. di sebelah timur tempat berburu sekitar Malang bersama wacid dan mancu, persawahan Dyah Limpa yaitu ………” Dari bunyi prasasti itu ternyata Malang merupakan satu tempat di sebelah timur dari tempat-tempat yang hal yang demikian dalam prasasti itu. Dari prasasti inilah diperoleh satu bukti bahwa pemakaian nama Malang telah ada paling tak sejak abad 12 Masehi.

Nama Malangkuçeçwara terdiri atas 3 kata, yakni mala yang berarti kecurangan, kepalsuan, dan kebatilan; angkuça (baca: angkusha) yang berarti menghancurkan atau membinasakan; dan Içwara (baca: ishwara) yang berarti “Tuhan”. Sehingga, Malangkuçeçwara berarti “Tuhan telah menghancurkan kebatilan”.

Hipotesa-hipotesa terdahulu, barangkali berbeda dengan satu pendapat yang menduga bahwa nama Malang berasal dari kata “Membantah” atau “Menghalang-halangi” (dalam bahasa Jawa berarti Malang). Alkisah Sunan Mataram yang ingin meluaskan pengaruhnya ke Jawa Timur telah mencoba untuk menduduki daerah Malang. Penduduk daerah itu Mengerjakan perlawanan perang yang hebat. Karena itu Sunan Mataram menganggap bahwa rakyat daerah itu menghalang-halangi, membantah atau malang atas maksud Sunan Mataram. Sejak itu pula daerah hal yang demikian bernama Malang.

Timbulnya Kerajaan Kanjuruhan hal yang demikian, oleh para pakar sejarah dipandang sebagai tonggak awal pertumbuhan pusat pemerintahan yang hingga dikala ini, setelah 12 abad berselang, telah berkembang menjadi Kota Malang.

Setelah kerajaan Kanjuruhan, di masa emas kerajaan Singasari (1000 tahun setelah Masehi) di daerah Malang masih ditemukan satu kerajaan yang makmur, banyak penduduknya serta tanah-tanah pertanian yang amat subur. Ketika Islam menaklukkan Kerajaan Majapahit sekitar tahun 1400, Patih Majapahit melarikan diri ke daerah Malang. Ia kemudian mendirikan sebuah kerajaan Hindu yang merdeka, yang oleh putranya diperjuangkan menjadi satu kerajaan yang maju. Pusat kerajaan yang Berlokasi di kota Malang hingga dikala ini masih terlihat sisa-sisa bangunan bentengnya yang kokoh bernama Kutobedah di desa Kutobedah. yaitu Sultan Mataram dari Jawa Tengah yang akhirnya datang menaklukkan daerah ini pada tahun 1614 setelah mendapat perlawanan yang tangguh dari penduduk daerah ini.

Seperti halnya kebanyakan kota-kota lain di Indonesia pada umumnya, Kota Malang modern tumbuh dan berkembang setelah hadirnya administrasi kolonial Hindia Belanda. Fasilitas awam direncanakan sedemikian rupa agar memenuhi kebutuhan keluarga Belanda. Kesan diskriminatif masih berbekas hingga sekarang, misalnya ”Ijen Boullevard” dan wilayah sekitarnya. Pada mulanya hanya dinikmati oleh keluarga-keluarga Belanda dan Bangsa Eropa lainnya, sementara penduduk pribumi semestinya puas bertempat tinggal di pinggiran kota dengan fasilitas yang kurang memadai. wilayah perumahan itu sekarang menjadi monumen hidup dan seringkali dikunjungi oleh keturunan keluarga-keluarga Belanda yang pernah bermukim di sana.

Pada masa penjajahan kolonial Hindia Belanda, daerah Malang dijadikan wilayah “Gemente” (Kota). Sebelum tahun 1964, dalam lambang kota Malang terdapat tulisan ; “Malang namaku, maju tujuanku” terjemahan dari “Malang nominor, sursum moveor”. Ketika kota ini merayakan hari ulang tahunnya yang ke-50 pada tanggal 1 April 1964, kalimat-kalimat hal yang demikian berubah menjadi : “Malangkuçeçwara”. Semboyan baru ini diusulkan oleh almarhum Prof. Dr. R. Ng. Poerbatjaraka, karena kata hal yang demikian sungguh-sungguh erat hubungannya dengan asal usul kota Malang yang pada masa Ken Arok kira-kira 7 abad yang lampau telah menjadi nama dari tempat di sekitar atau dekat candi yang bernama Malangkuçeçwara.

Kota malang mulai tumbuh dan berkembang setelah hadirnya pemerintah kolonial Belanda, terpenting ketika mulai di operasikannya jalur kereta api pada tahun 1879. beragam kebutuhan masyarakatpun semakin meningkat terpenting akan ruang gerak Mengerjakan beragam kegiatan. Akibatnya terjadilah perubahan tata guna tanah, daerah yang terbangun bermunculan tanpa terkendali. Perubahan fungsi lahan mengalami perubahan sungguh-sungguh pesat, seperti dari fungsi pertanian menjadi perumahan dan industri.

  • Tahun 1767 Kompeni Hindia Belanda memasuki Kota
  • Tahun 1821 kedudukan Pemerintah Belanda di pusatkan di sekitar kali Brantas
  • Tahun 1824 Malang mempunyai Asisten Residen
  • Tahun 1882 rumah-rumah di bagian barat Kota di dirikan dan Kota didirikan alun-alun di bangun.
  • 1 April 1914 Malang di tetapkan sebagai Kotapraja
  • 8 Maret 1942 Malang diduduki Jepang
  • 21 September 1945 Malang masuk Wilayah Republik Indonesia
  • 22 Juli 1947 Malang diduduki Belanda
  • Maret 1947 Pemerintah Republik Indonesia kembali memasuki Kota Malang.
  • 1 Januari 2001, menjadi Pemerintah Kota Malang.

Makna Lambang Kota Malang
DPRDGR mengkukuhkan lambang Kotamadya Malang dengan Perda No. 4/1970. Bunyi semboyan pada lambang yaitu “MALANG KUÇEÇWARA”

Logo Kota Malang (Pemerintah Kota Malang)
Logo Kota Malang (Pemerintah Kota Malang)




Motto “MALANG KUÇEÇWARA” berarti Tuhan menghancurkan yang bathil, menegakkan yang benar

Arti Warna : 

o Merah Putih, yaitu lambang bendera nasional Indonesia

o Kuning, berarti keluhuran dan kebesaran

o Hijau yaitu kesuburan

o Biru Muda berarti kesetiaan pada Tuhan, negara dan bangsa

o Segilima berbentuk perisai bermakna semangat perjuangan kepahlawanan, dikaji geografis, pegunungan, serta semangat membangun untuk mencapai masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan Pancasila.

Semboyan hal yang demikian dipakai sejak hari peringatan 50 tahun berdirinya KOTAPRAJA MALANG 1964, sebelum itu yang digunakan yaitu : “MALANG NAMAKU, MAJU TUJUANKU”, yang merupakan terjemahan dari “MALANG NOMINOR, SURSUM MOVEOR”

Yang disahkan dengan “Gouvernement besluit dd. 25 April 1938 N. 027”. Semboyan baru itu diusulkan oleh Prof.DR. R.Ng.Poerbatjaraka, dan erat hubungannya dengan asal mula Kota Malang pada zaman Ken Arok.

Pemerintahan dan Politik Kota Malang

Perwakilan

DPRD Kota Malang
2009-2014 

Partai Demokrat 
12 Kursi 

PDI-P 
9 Kursi 

Partai Golkar 
5 Kursi 

PKB 
5 Kursi 

PKS 
5 Kursi 

PAN 
4 Kursi 

Partai Gerindra 
2 Kursi 

Partai Hanura 
1 Kursi 

PKPB 
1 Kursi 

PDS 
1 Kursi 

Total 
45 Kursi 

DPRD Kota Malang merupakan perwakilan rakyat yang dipilih langsung oleh warga Malang pada pemilu legislatif tiap lima tahun sekali. Anggota DPRD Kota Malang jangka waktu 2009-2014 yaitu 45 orang yang didominasi oleh Partai Demokrat (12 kursi)

Wali Kota Malang

Masa Penjajahan Hindia Belanda:

1919–1929 H.I. Bussemaker

1929–1933 Ir. E.A. Voorneman

1933–1936 Ir. P.K.W. Lakeman

1936–1942 J.H. Boerstra

Masa Penjajahan Jepang:

1942–1942 Raden Adipati Ario Sam

1942–1945 Mr. Soewarso Tirtowidjojo

Masa Kemerdekaan:

1945–1958 M. Sardjono Wiryohardjono

1958–1966 Koesno Soeroatmodjo

1966–1968 Kol. M. Ng Soedarto

1968–1973 Kol. R. Indra Soedarmadji

1973–1983 Brigjen TNI–AD Soegiyono

1983–1983 Drs. Soeprapto

1983–1988 dr. H. Tom Uripan

1988–1998 H. M Soesamto

1998–2003 Kol. H. Suyitno

2003–2008 Drs. Peni Suparto, M.A.P. (wakil: Drs. Bambang Priyo Utomo, B.Sc.) – {dilantik 13 September 2003)

2008–2013 Drs. Peni Suparto, M.A.P. (wakil: Drs. Bambang Priyo Utomo, B.Sc.) – (dilantik 13 September 2008)

2013–2018 H. Muhammad Anton (wakil: Drs. Sutiaji) – (dilantik 13 September 2013)

Pembagian Administratif Kota Malang
Kota Malang terdiri atas 5 kecamatan, yaitu: 
Kedungkandang 
Sukun 
Klojen 
Blimbing 
Lowokwaru 

Demografi Kota Malang
Jumlah penduduk Kota Malang 820.243 (2010), dengan tingkat pertumbuhan 3,9% per tahun.

beberapa besar yaitu suku Jawa, serta sejumlah suku-suku minoritas seperti Madura, Arab, dan Tionghoa.

Agama mayoritas yaitu Islam, diikuti dengan Kristen Protestan, Katolik, Hindu, Buddha, dan Kong Hu Chu. Bangunan tempat ibadah banyak yang telah berdiri semenjak zaman kolonial antara lain Masjid Jami (Masjid Agung), Gereja Hati Kudus Yesus, Gereja Kathedral Ijen (Santa Perawan Maria dari Gunung Karmel), Klenteng di Kota Lama serta Candi Badut di Kecamatan Sukun dan Pura di puncak Buring. Malang juga menjadi pusat pendidikan keagamaan dengan banyaknya Pesantren, yang terkenal ialah Ponpes Al Hikam pimpinan KH. Hasyim Muzadi, dan juga adanya pusat pendidikan Kristen berupa Seminari Alkitab yang sudah terkenal di seluruh Nusantara, salah satunya yaitu Seminari Alkitab Asia Tenggara.

Bahasa Jawa dengan dialek Jawa Timuran yaitu bahasa sehari-hari masyarakat Malang. Kalangan minoritas Suku Madura menuturkan Bahasa Madura.

Malang diketahui mempunyai dialek khas yang disebut Boso Walikan, yaitu cara pengucapan kata secara terbalik, misalnya Malang menjadi Ngalam, bakso menjadi oskab’ burung menjadi ngurub, dan Model lain seperti saya bangga arema menang-ayas bangga arema nganem . Gaya bahasa masyarakat Malang terkenal egaliter dan blak-blakan, yang menunjukkan sikap masyarakatnya yang tegas, lugas dan tak mengenal basa-basi.

Geografis Kota Malang
Berlokasi pada ketinggian antara 429 – 667 meter diatas permukaan air laut. 112,06° – 112,07° Bujur Timur dan 7,06° – 8,02° Lintang Selatan, dengan dikelilingi gunung-gunung :

Gunung Arjuno di sebelah Utara

Gunung Semeru di sebelah Timur

Gunung Kawi dan Panderman di sebelah Barat

Gunung Kelud di sebelah Selatan

Iklim Kota Malang
dikaji iklim Kota Malang selama tahun 2006 tercatat rata-rata temperatur udara berkisar antara 22,2 °C – 24,5 °C. Padahal temperatur maksimum mencapai 32,3 °C dan temperatur minimum 17,8 °C . Rata kelembaban udara berkisar 74% – 82%. dengan kelembaban maksimum 97% dan minimum mencapai 37%. Seperti umumnya daerah lain di Indonesia, Kota Malang mengikuti perubahan putaran 2 iklim, musim hujan, dan musim kemarau. Dari hasil pengamatan Stasiun Klimatologi Karangploso curah hujan yang relatif tinggi terjadi pada bulan Januari, Februari, Maret, April, dan Desember. Padahal pada bulan Juni, Agustus, dan Nopember curah hujan relatif rendah.

Keadaan Geologi Kota Malang

Keadaan tanah di wilayah Kota Malang antara lain :

Bagian selatan merupakan dataran tinggi yang cukup luas, cocok untuk industri

Bagian utara merupakan dataran tinggi yang subur, cocok untuk pertanian

Bagian timur merupakan dataran tinggi dengan keadaan kurang subur

Bagian barat merupakan dataran tinggi yang amat luas menjadi daerah pendidikan


Pendidikan Kota Malang
Perguruan Tinggi Kota Malang
Malang juga diketahui sebagai Kota Pendidikan, karena mempunyai sejumlah perguruan tinggi ternama, Sebagai kota pendidikan, banyak mahasiswa berasal dari luar Malang yang kemudian menetap di Malang, terpenting dari wilayah Indonesia Timur seperti Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi, Kalimantan, Maluku, dan Papua, bahkan dari luar negeri sekalipun. berikut yaitu nama-nama perguruan tinggi di Malang :

Universitas Brawijaya (UB)

Universitas Negeri Malang (UM)

Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang (UIN Malik Ibrahim)

Universitas Muhammadiyah Malang (UMM)

Universitas Merdeka Malang (UNMER)

Universitas Gajayana (UNIGA)

Universitas Islam Malang (UNISMA)

Universitas Kanjuruhan (UNIKAN)

Universitas Wisnuwardhana Malang

Universitas Widyagama (UWIGA)

Universitas Ma Chung

Universitas Kristen Ciptawacana

Universitas Katolik Widya Karya

Universitas Tribhuwana Tungga Dewi

IKIP Budi Utomo

Institut Pertanian Malang

Institut Teknologi Palapa Malang

Institut Teknologi Nasional (ITN)

Politeknik Negeri Malang (POLINEMA)

Politeknik Kota Malang (POLTEKOM)

Politeknik Kesehatan Malang (POLTEKES)

Perguruan Tinggi ASIA

Akademi Pemerintah Dalam Negeri

Akademi Penyuluh Pertanian (APP)

Akademi Kebidanan Widyagama Husada Malang

Akademi Keperawatan Ken Dedes

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Negeri

Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN)

Sekolah Tinggi Teknik Atlas Nusantara

Sekolah Tinggi Bahasa Asing Malang

Sekolah Tinggi Filsafat Theologi Widya Sasana

Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi Malang

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indoçakti

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kertanegara

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Jaya Negara

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pemnas Indonesia

Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Sunan Giri

Sekolah Tinggi Ilmu Perikanan Malang

Sekolah Tinggi Teologi Satyabhakti

Sekolah Tinggi Filsafat Teologi Widya Sasana

Sekolah Tinggi Teknik Budi Utomo

Sekolah Tinggi Sosial Politik Waskita Darma

Sekolah Tinggi Informatika & Komputer Indonesia

STECOM RRI (STT RRI) Malang

STIKES Maharani Malang

STIKES Widyagama

STIE Malangkuçeçwara

STMIK Indonesia

STMIK Ppkia Pradnya Paramita

DLL

Sekolah Menengah Atas (SMA) Kota Malang
Selain perguruan tinggi, ada beberapa sekolah menengah atas yang namanya sudah terkenal hingga tingkat nasional bahkan internasional. Beberapa di antaranya bahkan telah ditetapkan sebagai Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional, dipelopori oleh SMA Negeri 3 Malang, selanjutnya diikuti oleh SMA Negeri 1, 4, 5, 8, 10 Malang dan SMA Katolik St. Albertus Malang (SMA Dempo). Padahal SMA Swasta lainnya yang cukup bergengsi di Kota Malang antara lain SMA Katolik Kolese Santo Yusup (Hua Ind), SMAK Santa Maria (SMA Langsep), SMAK Cor Jesu, Charis National Academy dan sebagainya.

Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kota Malang
Selain itu ada SMK yang menjadi andalan kota Malang yaitu SMK Negeri 4 Malang. Sekolah ini sudah terkenal di dunia Internasional dan Nasional karena prestasi dan Kualitasnya yang sungguh-sungguh bagus. Selain itu ada SMK Negeri 8 Malang SMK Negeri 5 Malang, SMK Cor Jesu. yang berstatus SMK Bertaraf Internasional. Adapun sekolah swasta yang menjadi pesaing yaitu SMK Telkom Sandhy Putra Malang dan SMK PGRI 3 Malang.

Madrasah Aliyah (MA) Kota Malang
Selain sekolah menengah awam. Di Kota Malang juga terdapat Madrasah Aliyah (MA) Negeri dan Swasta. Berbeda dengan SMA dan SMK yang berada di bawah naungan Dinas Pendidikan, Madrasah Aliyah berada di bawah naungan Kementerian Agama. Madrasah Aliyah Negeri ada tiga, yakni MAN 1 Malang, MAN 2 Malang, dan MAN 3 Malang (MAN 3 Malang lebih diketahui dengan Madrasah Terpadu karena berada dalam satu kompleks bersama MIN 1 Malang dan MTsN 1 Malang). Sebagai sekolah yang berbasis Pendidikan Agama Islam, Madrasah Aliyah di Kota Malang ini juga mampu bersaing dengan sekolah awam lainnya, bahkan mampu meraih prestasi nasional. Madrasah Aliyah Swasta lebih banyak didirikan dan dioptimalkan oleh yayasan dan organisasi Islam, seperti Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah

Budaya Kota Malang
Kekayaan etnis dan budaya yang dimiliki Kota Malang berpengaruh kepada kesenian tradisional yang ada. Salah satunya yang terkenal yaitu Wayang Topeng Malangan (Topeng Malang), namun kini semakin terkikis oleh kesenian modern. Gaya kesenian ini yaitu wujud pertemuan tiga budaya (Jawa Tengahan, Madura, dan Tengger). Hal hal yang demikian terjadi karena Malang mempunyai tiga sub-kultur, yaitu sub-kultur budaya Jawa Tengahan yang hidup di lereng gunung Kawi, sub-kultur Madura di lereng gunung Arjuna, dan sub-kultur Tengger sisa budaya Majapahit di lereng gunung Bromo-Semeru. Etnik masyarakat Malang terkenal religius, dinamis, suka bekerja keras, lugas dan bangga dengan identitasnya sebagai Arek Malang (AREMA) serta menjunjung tinggi kebersamaan dan setia kepada Malang.

Di kota Malang juga terdapat tempat yang merupakan sarana apresiasi budaya Jawa Timur yaitu Taman Krida Budaya Jawa Timur, di tempat ini sering ditampilkan aneka budaya khas Jawa Timur seperti Ludruk, Ketoprak, Wayang Orang, Wayang Kulit, Reog, Kuda Lumping, Sendra tari, dikala ini bertambah kesenian baru yang kian berkembang pesat di kota Malang yaitu kesenian “Bantengan” kesenian ini merupakan hasil dari kreatifitas masyarakat asli Malang, sejak dahulu hakekatnya kesenian ini sudah diketahui oleh masyarakat Malang namun baru sekaranglah “Bantengan” lebih diketahui oleh masyarakat tak hanya masyarakat lokal namun juga luar daerah bahkan mancanegara. Khusus di Malang sering diadakan pergelaran bantengan hampir tiap perayaan hari besar bagus keagamaan ataupun peringatan hari kemerdekaan. 

Festival tahunan yang menjadi event ikon kota juga sering diadakan tiap tahunnya. Beberapa festival kota tahunan diantaranya yaitu: 

Festival Malang Kembali: Diadakan untuk memperingati HUT Kota Malang, biasa digelar pada tanggal 21 Mei. Festival ini mengusung situasi kota pada masa lalu, mengubah jalan-jalan protokol kota menjadi museum hidup selama kurang lebih 1 minggu festival ini diadakan. 

Karnaval Bunga 
Skyline wilayah Malang Baratg ditampilkan aneka budaya khas Jawa Timur seperti Ludruk, Ketoprak, Wayang Orang, Wayang Kulit, Reog, Kuda Lumping, Sendra tari, dikala ini bertambah kesenian baru yang kian berkembang pesat di kota Malang yaitu kesenian “Bantengan” kesenian ini merupakan hasil dari kreatifitas masyarakat asli Malang, sejak dahulu hakekatnya kesenian ini sudah diketahui oleh masyarakat Malang namun baru sekaranglah “Bantengan” lebih diketahui oleh masyarakat tak hanya masyarakat lokal namun juga luar daerah bahkan mancanegara. Khusus di Malang sering diadakan pergelaran bantengan hampir tiap perayaan hari besar bagus keagamaan ataupun peringatan hari kemerdekaan.

Festival tahunan yang menjadi event ikon kota juga sering diadakan tiap tahunnya. Beberapa festival kota tahunan diantaranya yaitu:

Festival Malang Kembali: Diadakan untuk memperingati HUT Kota Malang, biasa digelar pada tanggal 21 Mei. Festival ini mengusung situasi kota pada masa lalu, mengubah jalan-jalan protokol kota menjadi museum hidup selama kurang lebih 1 minggu festival ini diadakan.