Sejarah Asal Usul Batik Indonesia

Sejarah Asal Usul Batik Indonesia – Batik merupakan budaya yang telah lama berkembang dan diketahui oleh masyarakat Indonesia. Kata batik mempunyai beberapa pengertian. berdasarkan Hamzuri dalam bukunya yang berjudul Batik Klasik, pengertian batik merupakan suatu cara untuk memberi hiasan pada kain dengan cara menutupi bagian-bagian tertentu dengan menggunakan perintang. Zat perintang yang sering digunakan ialah lilin atau malam.kain yang sudah digambar dengan menggunakan malam kemudian diberi warna dengan cara pencelupan.setelah itu malam dihilangkan dengan cara merebus kain. Akhirnya dihasilkan sehelai kain yang disebut batik berupa beragam motif yang mempunyai sifat-sifat khusus. 
Secara etimologi kata batik berasal dari bahasa Jawa, yaitu”tik” yang berarti spot / matik (kata kerja, membuat spot) yang kemudian berkembang menjadi istilah ”batik” (Indonesia Indah ”batik”, 1997, 14). Di samping itu mempunyai pengertian yang berhubungan dengan membuat spot atau meneteskan malam pada kain mori. berdasarkan KRT.DR. HC. Kalinggo Hanggopuro (2002, 1-2) dalam buku Bathik sebagai Busana Tatanan dan Tuntunan menuliskan bahwa, para penulis terdahulu menggunakan istilah batik yang sebetulnya tak ditulis dengan kata”Batik” akan tetapi seharusnya”Bathik”. Hal ini mengacu pada huruf Jawa ”tha” bukan ”ta” dan pemakaiaan bathik sebagai rangkaian dari spot ialah kurang tepat atau dikatakan salah. Berdasarkan etimologis hal yang demikian sebetulnya batik identik dikaitkan dengan suatu teknik (proses) dari mulai penggambaran motif hingga pelorodan. Salah satu yang menjadi ciri khas dari batik ialah cara pengambaran motif pada kain ialah melalui proses pemalaman yaitu mengoreskan cairan lilin yang ditempatkan pada wadah yang bernama canting dan cap.

A. Pengertian Batik
Kerajinan batik ini di Indonesia telah diketahui sejak zaman Majapahit dan terus berkembang hingga kerajaan selanjutnya. Meluasnya kesenian batik menjadi milik rakyat Indonesia dan khususnya suku Jawa ialah setelah akhir abad 18 atau awal abad 19. Batik yang dihasilkan ialah batik tulis hingga awal abad 20 dan batik cap diketahui baru setelah usai Perang Dunia I atau sekitar 1920. Kini batik sudah menjadi bagian pakaian tradisional Indonesia. Batik juga termasuk Variasi kerajinan yang mempunyai nilai seni tinggi dan telah menjadi bagian dari budaya Indonesia (khususnya Jawa) sejak lama. Perempuan-perempuan Jawa di masa lampau menjadikan keterampilan mereka dalam membatik sebagai mata pencaharian, sehingga di masa lalu pekerjaan membatik ialah pekerjaan eksklusif bagi kaum perempuan. Semenjak

Industrialisasi dan globalisasi, yang memperkenalkan teknik otomatisasi, batik Variasi baru timbul, diketahui sebagai “Batik Cap dan Batik Cetak”, yang memungkinkan masuknya laki-laki ke dalam bidang ini. Pengecualian bagi fenomena ini, yaitu batik pesisir yang mempunyai garis maskulin seperti yang bisa dilihat pada corak “Mega Mendung”, dimana di beberapa daerah pesisir pekerjaan membatik ialah lazim bagi kaum lelaki. Sementara batik tradisional

Yang diproduksi dengan teknik tulisan tangan menggunakan canting dan malam disebut batik tulis. kultur membatik pada mulanya merupakan kultur yang turun temurun, sehingga kadang kala suatu motif bisa diketahui berasal dari batik keluarga tertentu. Beberapa motif batik bisa menunjukkan status seseorang. Bahkan hingga ketika ini, beberapa motif batik tradisonal hanya dipakai oleh keluarga keraton Yogyakarta dan Surakarta.



B. Sejarah Asal Usul Batik Indonesia
Sejarah batik yang tepat tak bisa dipastikan tetapi artifak batik berusia lebih 2000 tahun pernah ditemui. Dari manapun asalnya, hasil seni ini telah menjadi warisan peradaban dunia. Variasi corak batik tradisional tergolong amat banyak, namun corak dan variasinya cocok dengan filosofi dan budaya masing-masing daerah yang amat beragam. Khas budaya Bangsa Indonesia yang demikian kaya telah mendorong lahirnya beraneka corak dan Variasi batik tradisional dengan ciri kekhususannya sendiri. Pemakaian batik dalam busana kultur mempunyai sejarah yang lama berlangsung dari zaman awal tamadun Melayu. Dipakai oleh seluruh golongan, dari raja ke bangsawan hingga rakyat jelata, batik dijadikan sebagai seni asli yang praktikal dan popular. Dalam kultur penulisan kain cindai misalnya disebut dalam banyak hikayat-hikayat silam. Batik menjadi hadiah perpisahan dan perlambangan cinta dalam hikayat Malim Demam dan dijadikan tanda penganugerahan derajat dalam Hikayat Hang Tua.



C. Perkembangan Batik Di Indonesia
Sejarah pembatikan di Indonesia terkait dengan perkembangan kerajaan majapahit dan kerajaan sesudahnya. Dalam beberapa catatan, pengembangan batik banyak dikerjakan pada masa-masa kerajaan Mataram, kemudian pada masa kerajaan Solo dan Yogyakarta. Kesenian batik merupakan kesenian gambar di atas kain untuk pakaian yang menjadi salah satu kebudayaan keluarga raja-raja Indonesia zaman dahulu. mulanya batik dikerjakan hanya terbatas dalam kraton saja dan hasilnya untuk pakaian raja dan keluarga serta para pengikutnya.

Oleh karena banyak dari pengikut raja yang tinggal di luar kraton, maka kesenian batik ini dibawah oleh mereka keluar kraton dan dikerjakan ditempatnya masing-masing. Dalam perkembangannya lambat laun kesenian batik ini ditiru oleh rakyat terdekat dan selanjutnya meluas menjadi pekerjaan kaum wanita dalam rumah tangganya untuk mengisi waktu senggang. Selanjutnya, batik yang tadinya hanya pakaian keluarga istana, kemudian menjadi pakaian rakyat yang digemari, bagus wanita ataupun pria. Bahan kain putih yang dipergunakan waktu itu ialah hasil tenunan sendiri. Padahal bahan-bahan pewarna yang dipakai terdiri dari tumbu-tumbuhan asli Indonesia yang dijadikan sendiri antara lain : pohon mengkudu, soga, nila, dan bahan sodanya dijadikan dari soda abu, serta garamnya dijadikan dari tanah lumpur. Jadi kerajinan batik di Indonesia telah diketahui sejak zaman kerajaan Majapahit dan terus berkembang hingga kerajaan selanjutnya. Adapun mulai meluasnya kesenian batik ini menjadi milik rakyat Indonesia dan khususnya suku Jawa ialah setelah akhir abad ke 18 atau awal abad ke 19. Batik yang dihasilkan ialah semuanya batik tulis hingga awal abad ke 20 dan batik cap diketahui baru setelah usai perang dunia kesatu atau sekitar tahun 1920. Kini batik sudah menjadi bagian pakaian tradisional Indonesia.

D. Motif Batik Di Indonesia
Ragam corak dan warna Batik diberi pengaruh oleh beraneka pengaruh asing. mulanya, batik mempunyai ragam corak dan warna yang terbatas, dan beberapa corak hanya boleh di pakai oleh kalangan tertentu. Namun batik pesisir menyerap beraneka pengaruh luar, seperti para pedagang asing dan juga para penjajah. Warna-warna cerah seperti merah dipopulerkan oleh Tionghoa, yang juga mempopulerkan corak phoenix. Batik tradisional tetap mempertahankan coraknya, dan masih dipakai dalam upacara-upacara adat, karena biasanya masing-masing corak mempunyai perlambangan masing-masing.

E. Proses Pembuatan Batik
Secara biasa proses pembuatan batik melalui 3 tahapan yaitu pewarnaan, pemberiaan malam (lilin) pada kain dan pelepasan lilin dari kain. Kain putih yang akan dibatik bisa diberi warna dasar cocok keinginan atau tetap bewarna putih sebelum kemudian diberi malam. Proses pemberian mala mini bisa menggunakan proses batik tulis dengan canting tangan aatau dengan proses cap. Pada bagian kain yang diberi malam, pewarnaan pada batik tak bisa masuk karena tertutup oleh malam (waxresist). mSetelah diberi malam, batik dicelup dengan warna. Proses pewarnaan ini bisa dikerjakan beberapa kali cocok keinginan dengan beberapa warna yang diinginkan.

jikalau proses pewarnaan dan pemberian malam selesai, maka malam dilunturkan dengan proses pemanasan. Batik yang telah menjadi leleh dan terlepas dari air. Proses perebuasan ini dikerjakan dua kali, yang terakhir dengan larutan soda ash untuk mematikan warna yang melekat pada batik dan menghindari kelunturan. Setelah perebusan selesai, batik direndam dengan air dingin lalu dijemur.

Alat-alat Untuk Membuat Batik / Perlengkapan Membatik
Terdapat beberapa hal yang seharusnya kita persiapkan dalam mempersiapkan alat dan bahan untuk membuat batik tulis, diantaranya ialah.

1. Kain Mori 
Kain mori ialah bahan baku batik yang bias terbuat dari katun, sutera, polyster, rayon dan bahan sintesis yang lainnya. Warna kain mori ialah putih. Kualitas kain ini beragam, dan tiap-tiap kualitasnya benar-benar menentukan bagus buruknya kain batik yang dihasilkan. Kain mori yang akan dipakai sebelummnya dipilih (dijahit pada bekas potongan) terlebih dahulu supaya benang pakan tak terlepas. Setelah dipilit, lalu kain dicuci dengan air tawar hingga bersih.

2. Canting 
Canting ialah untuk membatik, yang terabuat dari bahan tembaga dan bamboo. Canting dipakai untuk menyendok lilin cair yang panas, yang dipakai sebagai bahan penutup atau pelindung kepada zat warna. Canting dipergunakan untuk menulis atau membuat motif-motif batik yang diinginkan.

Canting terdiri dari cucuk (saluran kecil) nyamplungan dan gagang terong. Lubang cucuk bermacam-macam, ada yang besar dan kecil. Banyaknya cucukpun beragam ada yang satu cucuk, dua cucuk, tiga cucuk.

3. Gawangan 
Gawangan ialah alay untuk menyangkutkan dan membentangkan kain mori sewaktu dibatik. Gawangan terbuat dari kayu atau bamboo. Gawangan ini seharusnya dijadikan sedemikian rupa agar mudah dipindah-pindahkan, kuat dan ringan.

4. Lilin
Lilin ialah bahan yang dipergunakan untuk membatik. Penggunakan lilin untuk membatik berbeda dengan lilin yang biasa. Lilin untuk membatik bersifat cepat menyerap pada kain tetapi bisa dengan mudah lepas ketika proses pelorotan.

5. Wajan
Wajan ialah alat untuk mencairkan lilin atau malam. Wajan terbuat dari logam baja atau tanah liat. Wajan sebaiknya bertangkai supaya mudah diangkat dan diturunkan dari perapian tanpa menggunakan alat lain. Wajan yang terbuat dari tanah liat, tangkainya tak mudah panas, namun agak lambat memanaskan malam. Padahal wajan yang terbuat dari logam, tangkainya mudah panas, tetapi cepat memanaskan malam.

6. Bandul
Bandul dijadikan dari timah, kayu, atau batu yang dikantongi. Fungsi pokok bandul ialah untuk menahan kain mori yang baru dibattik agar tak mudah bergeser tertiup angin, atau ketarik si pembatik secara tak sengaja

7. Anglo
Anglo ialah perapian yang terbuat dari tanah liat sebagai pemanas malam. Bahan bakarnya ialah arang kayu. Selain menggunakan anglo, kompor juga bias digunakan untuk memanaskan malam, bahan bakar kompor ialah minyak. 

8. Tepas
Tepas ialah alat untuk membesarkan api, yang terbuat darin bambu. Selain tepas, bisa menggunakan kipas angin untuk membesarkan api

9. Taplak
Taplak ialah kain untuk menutup paha sipembatik supaya tak kena tetesan malam panas sewaktu canting ditiup, atau waktu membatik. Taplak biasanya terbuat dari kain bekas.

10. Saringan Malam
Saringan ialah alat untuk menyaring malam panas yang banyak kotorannya. jikalau malam disaring, maka kotoran bisa dibuang, sehingga tak menganggu jalnnya malam pada cucuk canting sewaktu dipergunakan untuk membatik.

11. Dingklik
Dingklik ialah tempat duduk untuk pembatik


a) Proses Pembuatan Batik Tulis

Tahapan-tahapan dalam proses pembuatan batik tulis, yaitu :
  • Tahap pertama atau disebut juga proses pebatikan pertama, yaitu pembuatan pola dan motif yang dikehendaki ditas kain putih (sutera) dilukis dengan pensil.
  • Tahap kedua, yaitu melukis dengan lilin malam menggunakan canting dengan mengikuti pola yang telah ada pada kedua sisi (bolak-balik)
  • Tahap ketiga, yaitu menutupi dengan lilin malam bagian-bagian yang akan tetap bewarna putih (tak bewarna)
  • Tahap keempat, yaitu proses pewarnaan pertama pada bagian yang tak tertutup oleh lilin dengan mencelupkan kain hal yang demikian pada warna tertentu
  • Tahap kelima, setelah dicelupkan, kain hal yang demikian dijemur dan dikeringkan
  • Tahap keenam, setelah kering, kembali Menjalankan proses pembatikan yaitu dengan lilin malam menggunakan canting untuk menutupi bagian yang akan tetap dipertahankan pada pewarnaan yang pertama
  • Kemudian dilanjutkan dengan proses pencelupan warna yang kedua proses selanjutnya, menghilangkan lilin malam dari kain hal yang demikian dengan cara meletakan kain hal yang demikian dengan air panas diatas tungku
  • Setelah kain bersih dari lilin dan kering, bisa dikerjakan kembali proses pembatikan dengan penutup lilin (menggunakan alat canting untuk menahan warna pertama kedua )
  • Proses membauka dan menutup lilin malam bisa dikerjakan berulang kali cocok dengan banyaknya warna dan kompelksitas motif yang diinginkan.
  • Proses terakhir ialah mencuci kain batik hal yang demikian kemudian mengeringkannya dengan cara menjemurnya sebelum bisa digunakan dan dipakai.

b) Proses Pembuatan Batik Cap

Tahapan-tahapan dalam proses pembuatan batik cap, yaitu :
  • Pembuatan pola dan motif yang dikehendaki diatas kain putih (sutera) dengan dicap / dicetak dengan menggunakan alat cap hal yang demikian ke lilin panas dan kemudian ditekan pada kain.
  • Proses pewarnaan pertama pada bagian yang tak tertutup oleh lilin dengan mencelupkan kain hal yang demikian pada warna tertentu.
  • Setelah dicelupkan, kain hal yang demikian dijemur dan dikeringkan
  • Setelah kering, kembali Menjalankan proses pembarikan yaitu melukis dengan lilin malam menggunakan canting untuk menutup bagian yang akan tetap dipertahankan pada pewaranaan yang pertama
  • Kemudian, dilanjutkan dengan proses pencelupan warna yang kedua
  • Proses selanjutnya, menghilangkan lilin malam dari kain hal yang demikian dengan cara meletakan kain hal yang demikian dengan air panas diatas tungku
  • Setelah kain bersih dari lilin dan kering, bisa dikerjakan kembali proses pembatikan dengan penutupan lilin (menggunakan alat canting) untuk menahan warna pertama dan kedua
  • Proses membuka dan mentutup lilin malam bisa dikerjakan berulang kali cocok dengan banyaknya warna kompleksitas motif yang diinginkan
  • Proses terkahir ialah mencuci kain batik hal yang demikian dan kemudian mengeringkannya dan dengan menjermurnya sebelum bisa digunakan dan dipakai.

c) Proses Pembuatan Batik Printing

Tahapan-tahapan dalam proses pembuatan batik printing, yaitu :
  • Pembuatan pola dan motif yang diinginkan diatas kain putih (sutera) dengan disablon / diprint menggunakan alat cetak sablon (plankon)
  • Tahapn selanjutnya seperti proses pertama untuk pewarnaan kedua dan juga sebagai kombinasi motif batik, proses ini bisa dikerjakan berulang kali cocok batik yang diinginkan
  • Lalu dilanjutkan dengan menjemur atau mengerinkan kain hal yang demikian dibawah terik matahari jikalau ada atau bisa juga dengan diletakan diatas tungku / oven khusus
  • Setelah kering kain hal yang demikian dicuci untuk melekatkan dan menguatkan warna pada kain, kemudian dijemur kembali. Proses pembalikan bisa selesai hingga tahap ini, tetapi untuk batik yang lebih rumit dan kompleks bisa Menjalankan tahap selanjutnya
  • Kembali Menjalankan proses pembatikan yaitu melukis dengan lilin malam menggunakan canting untuk menutup bagian yang akan tetap dipertahankan pada proses pencelupan warna
  • Kemudian dilanjutkan dengan proses pencelupan warna
  • Proses selanjutnya, menghilangkan lilin malam kain hal yang demikian dengan cara meletakan kain hal yang demikian dengan air panas diatas tungku
  • Proses terakhir ialah mencuci kain batik hal yang demikian dan kemudian mengeringkannya dengan menjemurnya sebelum bisa digunakan dan dipakai.

F. Figur BATIK

1. Batik Pekalongan
Pasang surut perkembangan batik Pekalongan, memperlihatkan pekalongan layak menjadi ikon bagi perkembangan batik di Nusantara. Ikon bagi karya seni yang tak pernah menyerah dengan perkembangan zaman dan senantiasa dinamis. Kini batik sudah menjadi nafas kehidupan sehari-hari warga Pekalongan dan merupakan salah satu produk unggulan. Hal ini disebabkan oleh banyaknya industri yang menghasilkan produk batik. Karena terkenal dengan produk batiknya, Pekalongan diketahui sebagai Kota Batik. Julukan itu datang dari suatu kultur yang cukup lama berakar di Pekalongan. Batik Pekalongan termasuk batik pesisir yang paling kaya akan warna. Sebagaimana ciri khas batik pesisir, ragam hiasnya biasanya bersifat naturalis.


batik Pekalongan
batik Pekalongan
jikalau diperbandingkan dengan batik pesisir lainnya Batik Pekalongan ini benar-benar diberi pengaruh pendatang keturunan China dan Belanda. Motif Batik Pekalongan benar-benar bebas, dan menarik, meskipun sering kali dimodifikasi dengan variasi warna yang atraktif. Tak jarang pada sehelai kain batik dijumpai hingga 8 warna yang bervariasi, dengan kombinasi yang dinamis.

Keistimewaan Batik Pekalongan ialah, para pembatiknya senantiasa mengikuti perkembangan zaman. Misalnya pada waktu penjajahan jepang, maka lahir batik dengan nama ” Batik Jawa Hokokai” yaitu batik dengan motif dan warna yang mirip kimono Jepang. Pada tahun enam puluhan juga diciptakan batik dengan nama ”Tritura”. Bahkan pada tahun 2005, sesaat setelah presiden SBY diangkat timbul batik dengan motif ”SBY” yaitu motif batik yang mirip dengan kain tenun ikat dan songket. Warga Pekalongan tak pernah kehabisan ide untuk membuat kreasi motif batik.


2. Batik Mega Mendung
Hampir di seluruh wilayah Jawa mempunyai kekayaan budaya batik yang khas. tentu saja ada daerah-daerah yang lebih menonjol seperti Solo, Yogya, dan Pekalongan. tetapi kekayaan seni batik daerah Cirebon juga tak kalah dibanding kota-kota lainnya. berdasarkan sejarahnya, di daerah cirebon terdapat pelabuhan yang ramai disinggahi beraneka pendatang dari dalam ataupun luar negri. Salah satu pendatang yang cukup berpengaruh ialah pendatang dari Cina yang membawa kepercayaan dan seni dari negerinya. Dalam Sejarah diterangkan bahwa Sunan Gunung Jati yang mengembangkan ajaran Islam di daerah Cirebon menikah dengan seorang putri Cina Bernama Ong TIe.

Batik Mega Mendung
Batik Mega Mendung
Istri beliau ini benar-benar menaruh perhatian pada bidang seni, khususnya keramik. Motif-motif pada keramik yang dibawa dari negeri cina ini akhirnya mempengaruhi motif-motif batik hingga terjadi perpaduan antara kebudayaan Cirebon-Cina. Salah satu motif yang paling terkenal dari daerah Cirebon ialah batik Mega Mendung atau Awan-awanan. Pada motif ini bisa dilihat bagus dalam wujud ataupun warnanya bergaya selera cina. Motif Mega Mendung melambangkan pembawa hujan yang di nanti-natikan sebagai pembawa kesuburan, dan pemberi kehidupan. Motif ini didominasi dengan warna biru, mulai biru muda hingga biru tua. Warna biru tua menggambarkan awan gelap yang mengandung air hujan, pemberi kehidupan, Padahal warna biru muda melambangkan semakin cerahnya kehidupan.

3. Batik motif Truntun
Boleh dibilang motif Truntum merupakan simbol dari cinta yang bersemi kembali. berdasarkan kisahnya, motif ini diciptakan oleh seorang Ratu Keraton Yogyakarta. Sang Ratu yang selama ini dicintai dan dimanja oleh Raja, merasa dilupakan oleh Raja yang telah mempunyai kekasih baru. Untuk mengisi waktu dan menghilangkan kesedihan, Ratu pun mulai membatik.
Batik motif Truntun
Batik motif Truntun
Secara tak sadar ratu membuat motif berbentuk bintang-bintang di langit yang kelam, yang selama ini menemaninya dalam kesendirian. Ketekunan Ratu dalam membatik menarik perhatian Raja yang kemudian mulai mendekati Ratu untuk memperhatikan pembatikannya. Sejak itu Raja senantiasa memantau perkembangan pembatikan Sang Ratu, sedikit demi sedikit kasih sayang Raja kepada Ratu tumbuh kembali. Berkat motif ini cinta raja bersemi kembali atau tum-tum kembali, sehingga motif ini diberi nama Truntum, sebagai lambang cinta Raja yang bersemi kembali.

4. Batik Jlamprang
Motif – motif Jlamprang atau di Yogyakarta dengan nama Nitik ialah salah satu batik yang cukup popular diproduksi di daerah Krapyak Pekalongan.

Batik Jlamprang
Batik Jlamprang
Batik ini merupakan pengembangan dari motif kain Potola dari India yang berbentuk geometris kadang berbentuk bintang atau mata angin dan menggunakan ranting yang ujungnya berbentuk segi empat. Batik Jlamprang ini diabadikan menjadi salah satu jalan di Pekalongan.

5. Batik Pengantin
tiap-tiap motif pada batik tradisional klasik senantiasa mempunyai filosofi tersendiri. Pada motif Batik, Khususnya dari daerah jawa tengah, terutamanya Solo dan Yogya, tiap-tiap gambar mempunyai makna. Hal ini ada hubungannya dengan arti atau makna filosofis dalam kebudayaan Hindu-Jawa. Pada motif tertentu ada yang dianggap sakral dan hanya bisa dipakai pada kesempatan atau peristiwa tertentu, diantaranya pada upacara perkawinan. Motif Sido-Mukti biasanya dipakai oleh pengantin pria dan wanita pada acara perkawinan, dinamakan juga sebagai Sawitan (sepasang).

Batik Pengantin motif Sido Asih
Batik Pengantin motif Sido Asih
Sido berarti terus menerus atau menjadi dan mukti berarti hidup dalam berkecukupan dan kebahagiaan. jadi bisa disimpulkan motif ini melambangka harapan akan Masa depan yang bagus, penuh kebahagiaan unuk kedua mempelai. Selain Sido Mukti terdapat pula motif Sido Asih yang maknanya hidup dalam kasih sayang. Masih ada lagi motif Sido Mulyo yang berarti hidup dalam kemuliana dan Sido Luhur yang berarti dalam hidup senantiasa berbudi luhur. Ada pula motif yang bukan sawitan kembar, tetapi biasanya dipakai pasangan

pengantin yaiu motif Ratu Ratih berpasangan dengan Semen Rama, yang melambangkan kesetiaan seorang istri kepada suaminya. sebetulnya masih banyak lagi motif yang biasa dipakai pasangan pengantin, semuanya diciptakan dengan melambangkan harapan, pesan, niat dan itikad bagus kepada pasangan pengantin. Pada Upacara Perkawinan Orang tua pengantin biasanya memakai motif Truntum yang bisa pula berarti menuntun, yang maknanya menuntun kedua mempelai dalam memasuki liku-liku kehidupan baru yaitu berumah tangga. diketahui juga motif Sido Wirasat, wirasat berarti nasehat, dan pada motif ini senantiasa terdapat kombinasi motif truntum di dalamnya, yang melambangkan orangtua akan senantiasa memberi nasehat dan menuntun kedua mempelai dalam memasuki kehidupan berumahtangga.

6. Batik Tiga Negeri
Kerumitan membuat sepotong batik tulis ternyata masih belum cukup jikalau kita tahu sejarah motif Batik Tiga Negeri. Motif Batik Tiga Negeri merupakan gabungan batik khas Lasem, Pekalongan dan Solo, pada jaman kolonial wilayah mempunyai otonomi sendiri dan disebut negeri. Mungkin kalau hanya perpaduan motifnya yang khas masing-masing daerah masih wajar dan biasa, tetapi yang membuat batik ini mempunyai nilai seni tinggi ialah prosesnya.
Batik Tiga Negeri
Batik Tiga Negeri
Konon berdasarkan para pembatik, air disetiap daerah mempunyai pengaruh besar kepada pewarnaan, dan ini masuk akal karena kandungan mineral air tanah berbeda berdasarkan letak geografisnya. Maka dibuatlah batik ini di masing-masing daerah. Pertama, kain batik ini dijadikan di Lasem dengan warna merah yang khas, seperti merah darah, setelah itu kain batik hal yang demikian dibawa ke Pekalongan dan dibatik dengan warna biru, dan terakhir kain diwarna coklat sogan yang khas di kota Solo. Mengingat sarana transportasi pada zaman itu tak sebaik sekarang, maka kain Batik Tiga Negeri ini bisa dikatakan sebagai salah satu masterpiece batik.

7. Batik Pagi Sore
Desain batik pagi sore mulai ada pada jaman penjajahan Jepang. Pada waktu itu karena sulitnya hidup, untuk penghematan, pembatik membuat kain batik pagi sore. Satu kain batik dijadikan dengan dua desain motif yang berbeda. Sehingga jikalau pada pagi hari kita menggunakan sisi motif yang satu, maka sore harinya kita bisa mengenakan motif yg berbeda dari sisi kain yang lainnya,jadi terkesan kita memakai 2 kain yang berbeda padahal hanya 1 lembar kain.
Batik Pagi Sore
Batik Pagi Sore
Tentu saja sekarang jarang sekali orang yang memakai kain kebaya untuk sehari-hari, tetapi motif pagi/sore masih banyak di buat pada produk batik lainnya. Biasanya kain sutra ada yang dijadikan 2 motif pada satu lembar kain jadi bisa dijadikan dua baju, ada pula scarf yang biasa dipakai untuk jilbab, dijadikan setengah polos dan setengah motif. Batik pagi sore memang alternatif untuk mempunyai ragam batik dengan biaya terbatas.

Variasi-Variasi Batik Berdasarkan Tekniknya ialah sebagai berikut :

a. Batik Tulis
Batik Tulis ialah kain yang dihias dengan teksture dan corak batik menggunakan tangan. Pembuatan batik Variasi ini memakan waktu kurang lebih 2-3 bulan.

b. Batik Cap
Batik Cap ialah kain yang dihias dengan teksture dan corak batik yang disusun dengan cap ( biasanya terbuat dari tembaga). Proses pembuatan batik Variasi ini membutuhkan waktu kurang lebih 2-3 hari.

c. Batik Lukis
Batik Lukis ialah proses pembuatan batik dengan cara langsung melukis pada kain putih.

Demikianlah materi tentang Sejarah Asal Usul Batik Indonesia yang sempat kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Sejarah Asal Usul Gerakan Pramuka yang telah kami posting sebelumnya. semoga materi yang kami berikan bisa membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.
Jangan Lupa Tinggalkan Komentar…!!!